Cerita Fabel Anak : Dongeng Raja Parkit

Dongeng raja Parkit adalah salah satu dongeng yang sudah jarang diceritakan. Kami sendiri pernah mendengar fabel ini dari orang tua kami ketika kami masih kecil. Ada pelajaran tentang bagaimana kita bersikap saat menghadapi masalah pada cerita fabel ini. Yuk kita ceritakan untuk si kecil malam nanti. Cerita Fabel Anak Pendek : Dongeng Raja Parkit Cerita Fabel Anak : Dongeng Raja Parkit Advertising Advertising Dahulu kala, ada sekelompok burung parkit di hutan. Kelompok parkit dipimpin oleh seorang raja. Suatu hari, kehidupan damai mereka terancam oleh seorang pemburu yang berencana untuk menangkap dan menjualnya di pasar. Pemburu menempelkan lem di sekitar sarang parkit untuk menjebaknya. Beberapa burung parkit dan raja parkit terjebak pada lem yang telah dipasang pemburu sebelumnya. Mereka telah mencoba melepaskan diri dari jebakan tersebut, tetapi usaha mereka tidak membuahkan hasil. Semuanya menangis minta tolong, kecuali raja mereka. “Jangan panik teman-teman! Lem ini dipasang oleh pemburu. Dia ingin menangkap kita hidup-hidup. Jika kita mati, dia tidak akan membawa kita bersamanya. Saya menyarankan kita semua berpura-pura mati ketika dia datang untuk mengambil kita besok. Saat pemburu melepaskan kita dari perangkap ini, dia akan memeriksa apakah kita masih hidup atau tidak. Jika dia mengira kita sudah mati, dia akan meninggalkan kita di sini. Mohon tunggu hitungan saya sampai seratus, lalu kita akan terbang bersama, ” kata raja parkit dengan tenang. Semua parkit setuju dengan ide dari Raja Parkit, “Ide bagus. Besok kita akan berpura-pura mati untuk membebaskan diri dari pemburu. “ Pemburu datang keesokan paginya, dan melepaskan parkit itu satu per satu dari perangkap. Menemukan mereka semua tidak bernafas, pemburu itu sangat kesal. Semua Parkit dibiarkan tanpa pengawasan di tanah, dan pemburu hendak berjalan pulang. Tapi tiba-tiba, pemburu itu terpeleset dan jatuh. Terkejut dengan kecelakaan itu, burung parkit yang berpura-pura mati, serentak terbang ke segala arah tanpa menunggu penghitungan raja mereka. Pemburu menyadari bahwa para parkit telah menipunya. Namun kemudian dia melihat seekor burung masih di tanah. Itu adalah raja parkit yang masih berpura-pura mati. “Kena kau!” dia menangkap raja parkit. “Aku akan membunuhmu,” kata pemburu dengan amarahnya. “Maafkan saya, Pak! Tolong jangan bunuh saya! Tolong lepaskan aku, ” raja parkit meminta belas kasihan. Tetapi pemburu itu menjawab dengan marah, “Saya tidak akan membebaskanmu. Teman-temanmu dan kamu telah membodohiku. Tapi aku tidak akan membunuhmu jika kamu berjanji untuk menghiburku, ” kata pemburu itu. “Baik, Tuan. Aku akan berkicau untukmu setiap hari, ” kata raja parkit setuju. Pemburu kemudian membawa raja parkit tersebut ke rumahnya. Dia menempatkan parkit di dalam sangkar. Raja parkit berkicau merdu setiap hari untuk menyenangkan pemburu. “Suara yang bagus, untungnya saya tidak membunuhnya,” kata si pemburu. Kabar tentang indahnya suara raja parkit itu pun didengar oleh raja Aceh. Raja memutuskan untuk mengundang pemburu untuk datang ke istananya. Raja bermaksud untuk membeli parkit tersebut. Awalnya, pemburu tersebut menolak untuk menjual parkit tersebut. “Ya Yang Mulia, saya tidak bermaksud melawan keinginan Anda untuk memiliki burung ini, tetapi sulit bagi saya untuk menyerahkannya kepada Anda,” kata si pemburu. “Saya ingin membelinya dengan harga tinggi,” jawab raja. Setelah memikirkan harga yang ditawarkan raja untuk beberapa saat, pemburu itu akhirnya berkata, “Ya Yang Mulia, jika Anda benar-benar berniat memiliki burung itu, saya akan dengan senang hati menjualnya kepada Anda.” Raja senang mendengar jawaban pemburu itu, dan segera membayarnya sejumlah uang yang dijanjikan. Di istana, raja parkit dimasukkan ke dalam sangkar emas. Dia diberi banyak makanan enak, tapi dia tetap merasa terkurung. Dia berharap bisa pulang ke hutan dan bisa terbang bebas dengan sesama parkitnya. Kesedihannya membuatnya sakit. Dia berhenti bernyanyi sama sekali. “Mengapa burung kesayangan saya berhenti berkicau? Apakah dia sakit?” raja bertanya pada penjaga. “Yang Mulia, saya tidak tahu persis penyebabnya. Saya sudah memberinya banyak makanan enak dan merawatnya dengan hati-hati, tapi dia tetap diam, ” jawab penjaga. Raja sangat sedih mendengar penjelasan penjaga itu. Sementara itu, di kandang emasnya, raja parkit mulai memikirkan cara untuk melarikan diri. Dia mendapat ide. “Saya akan berpura-pura mati seperti yang pernah saya lakukan sebelumnya,” katanya dalam hati. Keesokan paginya dia mulai melakukan rencananya dan membayangkan bisa terbang dengan bebas. Penjaga istana yang melihat kondisi raja parkit mendatangi raja untuk menyampaikan kabar buruk tersebut. Raja sangat sedih mendengar kabar tersebut, karena suara burung parkit yang indah sudah tidak terdengar lagi. Untuk mengungkapkan rasa cintanya pada raja parkit, raja menyuruh pengawalnya menggali kuburan untuk parkit yang mati. Upacara penguburan akan dilaksanakan dengan tradisi keraja

Cerita Fabel Anak : Dongeng Raja Parkit

Dongeng raja Parkit adalah salah satu dongeng yang sudah jarang diceritakan.

Kami sendiri pernah mendengar fabel ini dari orang tua kami ketika kami masih kecil.

Ada pelajaran tentang bagaimana kita bersikap saat menghadapi masalah pada cerita fabel ini.

Yuk kita ceritakan untuk si kecil malam nanti.

Cerita Fabel Anak Pendek : Dongeng Raja Parkit

Cerita Fabel Anak : Dongeng Raja Parkit
Advertising
Advertising

Dahulu kala, ada sekelompok burung parkit di hutan.

Kelompok parkit dipimpin oleh seorang raja.

Suatu hari, kehidupan damai mereka terancam oleh seorang pemburu yang berencana untuk menangkap dan menjualnya di pasar.

Pemburu menempelkan lem di sekitar sarang parkit untuk menjebaknya.

Beberapa burung parkit dan raja parkit terjebak pada lem yang telah dipasang pemburu sebelumnya.

Mereka telah mencoba melepaskan diri dari jebakan tersebut, tetapi usaha mereka tidak membuahkan hasil.

Semuanya menangis minta tolong, kecuali raja mereka.

“Jangan panik teman-teman! Lem ini dipasang oleh pemburu. Dia ingin menangkap kita hidup-hidup. Jika kita mati, dia tidak akan membawa kita bersamanya. Saya menyarankan kita semua berpura-pura mati ketika dia datang untuk mengambil kita besok. Saat pemburu melepaskan kita dari perangkap ini, dia akan memeriksa apakah kita masih hidup atau tidak. Jika dia mengira kita sudah mati, dia akan meninggalkan kita di sini. Mohon tunggu hitungan saya sampai seratus, lalu kita akan terbang bersama, ” kata raja parkit dengan tenang.

Semua parkit setuju dengan ide dari Raja Parkit, “Ide bagus. Besok kita akan berpura-pura mati untuk membebaskan diri dari pemburu. “

Pemburu datang keesokan paginya, dan melepaskan parkit itu satu per satu dari perangkap.

Menemukan mereka semua tidak bernafas, pemburu itu sangat kesal.

Semua Parkit dibiarkan tanpa pengawasan di tanah, dan pemburu hendak berjalan pulang. Tapi tiba-tiba, pemburu itu terpeleset dan jatuh.

Terkejut dengan kecelakaan itu, burung parkit yang berpura-pura mati, serentak terbang ke segala arah tanpa menunggu penghitungan raja mereka.

Pemburu menyadari bahwa para parkit telah menipunya. Namun kemudian dia melihat seekor burung masih di tanah.

Itu adalah raja parkit yang masih berpura-pura mati.

“Kena kau!” dia menangkap raja parkit.

“Aku akan membunuhmu,” kata pemburu dengan amarahnya.

“Maafkan saya, Pak! Tolong jangan bunuh saya! Tolong lepaskan aku, ” raja parkit meminta belas kasihan.

Tetapi pemburu itu menjawab dengan marah, “Saya tidak akan membebaskanmu. Teman-temanmu dan kamu telah membodohiku. Tapi aku tidak akan membunuhmu jika kamu berjanji untuk menghiburku, ” kata pemburu itu.

“Baik, Tuan. Aku akan berkicau untukmu setiap hari, ” kata raja parkit setuju.

Pemburu kemudian membawa raja parkit tersebut ke rumahnya. Dia menempatkan parkit di dalam sangkar. Raja parkit berkicau merdu setiap hari untuk menyenangkan pemburu.

“Suara yang bagus, untungnya saya tidak membunuhnya,” kata si pemburu.

Kabar tentang indahnya suara raja parkit itu pun didengar oleh raja Aceh.

Raja memutuskan untuk mengundang pemburu untuk datang ke istananya.

Raja bermaksud untuk membeli parkit tersebut.

Awalnya, pemburu tersebut menolak untuk menjual parkit tersebut.

“Ya Yang Mulia, saya tidak bermaksud melawan keinginan Anda untuk memiliki burung ini, tetapi sulit bagi saya untuk menyerahkannya kepada Anda,” kata si pemburu.

“Saya ingin membelinya dengan harga tinggi,” jawab raja.

Setelah memikirkan harga yang ditawarkan raja untuk beberapa saat, pemburu itu akhirnya berkata, “Ya Yang Mulia, jika Anda benar-benar berniat memiliki burung itu, saya akan dengan senang hati menjualnya kepada Anda.”

Raja senang mendengar jawaban pemburu itu, dan segera membayarnya sejumlah uang yang dijanjikan.

Di istana, raja parkit dimasukkan ke dalam sangkar emas. Dia diberi banyak makanan enak, tapi dia tetap merasa terkurung.

Dia berharap bisa pulang ke hutan dan bisa terbang bebas dengan sesama parkitnya.

Kesedihannya membuatnya sakit. Dia berhenti bernyanyi sama sekali.

“Mengapa burung kesayangan saya berhenti berkicau? Apakah dia sakit?” raja bertanya pada penjaga.

“Yang Mulia, saya tidak tahu persis penyebabnya. Saya sudah memberinya banyak makanan enak dan merawatnya dengan hati-hati, tapi dia tetap diam, ” jawab penjaga.

Raja sangat sedih mendengar penjelasan penjaga itu.

Sementara itu, di kandang emasnya, raja parkit mulai memikirkan cara untuk melarikan diri. Dia mendapat ide.

“Saya akan berpura-pura mati seperti yang pernah saya lakukan sebelumnya,” katanya dalam hati.

Keesokan paginya dia mulai melakukan rencananya dan membayangkan bisa terbang dengan bebas.

Penjaga istana yang melihat kondisi raja parkit mendatangi raja untuk menyampaikan kabar buruk tersebut.

Raja sangat sedih mendengar kabar tersebut, karena suara burung parkit yang indah sudah tidak terdengar lagi. Untuk mengungkapkan rasa cintanya pada raja parkit, raja menyuruh pengawalnya menggali kuburan untuk parkit yang mati.

Upacara penguburan akan dilaksanakan dengan tradisi kerajaan pada keesokan paginya.

Parkit kemudian dikeluarkan dari kandang emas.

Semua orang mengira dia telah mati.

Tiba-tiba, raja parkit terbang dengan cepat dan tinggi di langit.

Semua orang heran melihatnya, karena mereka mengira dia sudah mati.

Raja parkitpun mendapatkan kebebasannya kembali, dan terbang langsung ke hutan.

Pesan moral dari adalah jangan panik saat berhadapan dengan satu masalah. Gunakan akalmu saat menghadapi masalah, karena setiap masalah pasti ada jalan keluarnya.

Baca juga dongeng fabel terbaik kami lainnya yaitu: