Cerita Rakyat Dunia : Kisah Asal Mula Musim Semi

Anda tahu, di masa lalu, hanya ada tiga musim setiap tahun: Musim Panas, Musim Gugur, Musim Dingin tanpa Musim Semi. Orang sering mengatakan bahwa Musim Semi akan datang hanya ketika muncul warna-warni pelangi dan seratus bunga bermekaran. Pelangi hanya tersedia di musim panas, saat matahari muncul dan bunga-bunga bermekaran tersebar sepanjang tahun, tersebar di seluruh bumi. Oleh karena itu, setelah musim dingin tiba tepat di musim panas, perubahan cuaca yang tiba-tiba membuat semua sangat menderita. Semua ingin memiliki musim yang hangat, jadi semua orang senang mendengar kisah Musim Semi dan ingin menyambutnya. Cerita Rakyat dan Dongeng Dunia : Kisah Asal Mula Musim Semi Cerita Rakyat Dunia Kisah Asal Mula Musim Semi Ada seekor Kelinci yang tinggal di hutan hijau bersama ibunya. Setiap kali musim berganti, ibu Kelinci jatuh sakit. “Aku sangat mencintaimu,” kata Kelinci Kecil pada ibunya. Kelinci kecil kemudian berdiskusi dengan Monyet tua yang bijak. “Paman Monyet, bagaimana kalau kita membuat pelangi yang indah untuk menyambut Musim semi agar datang bersama kita?” “Tapi bagaimana caranya? Monyet Tua ragu-ragu. “Saya akan mengundang teman-teman saya di hutan untuk menyumbangkan bulu-bulu terbaik untuk membuat pelangi dengan banyak warna.” Paman Monyet setuju dengan ide Kelinci. Berita tersebar dimana-mana. Semua hewan di hutan ingin bertemu dengan mata air jernih dan hangat sehingga dengan senang hati menyumbangkan warna yang paling indah dari bulunya. Ada warna coklat Beruang, warna emas rusa bintang, warna abu-abu Tupai … Kemudian Merak, Burung Beo, dan hewan lainya juga menyumbangkan bulu warna-warni mereka. Ikan-ikan juga mengirimkan ikan gurame untuk membawa tas berisi sirip ikan yang berkilauan dengan warna pelangi. Ulat dengan cerdik mulai menghubungkan warna untuk membuat pelangi. Sementara itu, Kelinci pergi mencari bunga. Kelinci pergi kemana-mana, berpindah dari hutan ke hutan untuk bertemu dengan setiap jenis bunga, membujuk bunga untuk mekar pada saat yang sama untuk menyambut musim semi. Tersentuh oleh kebaikan kelinci untuk berbakti pada ibunya, semua bunga setuju untuk mengumpulkan nutrisi dan menunggu saat yang tepat untuk menyambut musim semi. Pada suatu pagi di musim dingin, para Burung selesai menenun potongan warna terakhir. Pelangi muncul, menyebabkan semua makhluk di bumi keluar dari sarangnya. Cerita Rakyat dan Dongeng Dunia Kisah Asal Mula Musim Semi Sesuai jadwal, kuncup bunga muncul satu per satu, mekar dengan warna-warna cerah. Seluruh tanah memiliki warna yang indah. Musim semi yang cantik telah datang ke bumi. Sejak itu, di bumi ada empat musim: Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur dan Musim Dingin. Jika diperhatikan, anak-anak akan melihat bunga-bunga bermekaran dengan cemerlang saat angin musim semi yang lembut bertiup. Adapun Kelinci yang cantik, dia diberi kemeja putih lembut oleh musim dingin karena kebaikan hatinya yang berbakti dan tahu bagaimana menyatukan hewan dan bunga untuk menyambut musim semi bersama. Sumber: https://eva.vn/lam-me/truyen-co-tich-su-tich-mua-xuan-c10a448207.html Baca juga cerita rakyat dunia lainnya yaitu:

Cerita Rakyat Dunia : Kisah Asal Mula Musim Semi

Anda tahu, di masa lalu, hanya ada tiga musim setiap tahun: Musim Panas, Musim Gugur, Musim Dingin tanpa Musim Semi.

Orang sering mengatakan bahwa Musim Semi akan datang hanya ketika muncul warna-warni pelangi dan seratus bunga bermekaran.

Pelangi hanya tersedia di musim panas, saat matahari muncul dan bunga-bunga bermekaran tersebar sepanjang tahun, tersebar di seluruh bumi.

Oleh karena itu, setelah musim dingin tiba tepat di musim panas, perubahan cuaca yang tiba-tiba membuat semua sangat menderita.

Semua ingin memiliki musim yang hangat, jadi semua orang senang mendengar kisah Musim Semi dan ingin menyambutnya.

Cerita Rakyat dan Dongeng Dunia : Kisah Asal Mula Musim Semi

Cerita Rakyat Dunia Kisah Asal Mula Musim Semi

Ada seekor Kelinci yang tinggal di hutan hijau bersama ibunya. Setiap kali musim berganti, ibu Kelinci jatuh sakit.

“Aku sangat mencintaimu,” kata Kelinci Kecil pada ibunya.

Kelinci kecil kemudian berdiskusi dengan Monyet tua yang bijak.

“Paman Monyet, bagaimana kalau kita membuat pelangi yang indah untuk menyambut Musim semi agar datang bersama kita?”

“Tapi bagaimana caranya? Monyet Tua ragu-ragu.

“Saya akan mengundang teman-teman saya di hutan untuk menyumbangkan bulu-bulu terbaik untuk membuat pelangi dengan banyak warna.”

Paman Monyet setuju dengan ide Kelinci.

Berita tersebar dimana-mana.

Semua hewan di hutan ingin bertemu dengan mata air jernih dan hangat sehingga dengan senang hati menyumbangkan warna yang paling indah dari bulunya.

Ada warna coklat Beruang, warna emas rusa bintang, warna abu-abu Tupai …

Kemudian Merak, Burung Beo, dan hewan lainya juga menyumbangkan bulu warna-warni mereka.

Ikan-ikan juga mengirimkan ikan gurame untuk membawa tas berisi sirip ikan yang berkilauan dengan warna pelangi.

Ulat dengan cerdik mulai menghubungkan warna untuk membuat pelangi.

Sementara itu, Kelinci pergi mencari bunga. Kelinci pergi kemana-mana, berpindah dari hutan ke hutan untuk bertemu dengan setiap jenis bunga, membujuk bunga untuk mekar pada saat yang sama untuk menyambut musim semi.

Tersentuh oleh kebaikan kelinci untuk berbakti pada ibunya, semua bunga setuju untuk mengumpulkan nutrisi dan menunggu saat yang tepat untuk menyambut musim semi.

Pada suatu pagi di musim dingin, para Burung selesai menenun potongan warna terakhir.

Pelangi muncul, menyebabkan semua makhluk di bumi keluar dari sarangnya.

Cerita Rakyat dan Dongeng Dunia Kisah Asal Mula Musim Semi

Sesuai jadwal, kuncup bunga muncul satu per satu, mekar dengan warna-warna cerah.

Seluruh tanah memiliki warna yang indah.

Musim semi yang cantik telah datang ke bumi.

Sejak itu, di bumi ada empat musim: Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur dan Musim Dingin.

Jika diperhatikan, anak-anak akan melihat bunga-bunga bermekaran dengan cemerlang saat angin musim semi yang lembut bertiup.

Adapun Kelinci yang cantik, dia diberi kemeja putih lembut oleh musim dingin karena kebaikan hatinya yang berbakti dan tahu bagaimana menyatukan hewan dan bunga untuk menyambut musim semi bersama.

Sumber: https://eva.vn/lam-me/truyen-co-tich-su-tich-mua-xuan-c10a448207.html

Baca juga cerita rakyat dunia lainnya yaitu: