Cerita Rakyat Vietnam : Kisah Kue Beras

Berapa banyak cerita rakyat Vietnam yang Anda tahu? Tahukah Anda apa yang tersirat dari cerita-cerita itu? Semua cerita rakyat memiliki arti penting dan memberi tahu kita apa yang harus kita lakukan, apa kebajikan manusia dan sebagainya. Di artikel ini, Anda membaca pengantar singkat dari setiap cerita dan jika Anda tertarik dengan cerita tersebut, Anda dapat membaca keseluruhan cerita. Nikmati dunia cerita rakyat Vietnam! Cerita Rakyat Vietnam : Legenda Kisah Kue Beras Cerita Rakyat Vietnam Kisah Kue Beras Advertising Advertising Kisah ini tentang seorang putra kaisar yang bijaksana dan keluarganya. Suatu hari, kaisar menyatakan kepada putra-putranya bahwa siapa pun yang akan membawakan makanan terbaik untuknya akan menjadi kaisar berikutnya. Para putra mulai mencari makanan khas seperti burung, hewan, dan lobster, tetapi putra bungsu Tiet-Lieu dan keluarganya tidak pergi ke mana pun untuk mencari makanan istimewa itu… Kaisar Hung-Vuong memiliki banyak putra. Beberapa mengejar karir sastra. Yang lainnya unggul dalam seni bela diri. Pangeran termuda bernama Tiet-Lieu tidak terlihat menyukai kemewahan. Sebaliknya, dia dan istri serta anak-anaknya memilih pedesaan tempat mereka bertani. Suatu hari, menjelang akhir tahun, kaisar bertemu dengan semua putranya. Dia memberi tahu mereka bahwa siapa pun yang membawakannya makanan paling istimewa dan tidak biasa akan dijadikan kaisar baru. Hampir segera, para pangeran pergi ke rumah mereka dan mulai mencari makanan paling enak untuk ditawarkan kepada kaisar. Beberapa pergi berburu di hutan dan membawa pulang burung dan hewan yang mereka siapkan menjadi hidangan yang paling enak. Beberapa lainnya berlayar ke laut lepas, mencoba menangkap ikan, lobster, dan makanan laut yang sangat disukai. Baik laut yang ganas maupun cuaca yang ganas tidak dapat menghentikan mereka untuk mencari hadiah terbaik untuk menyenangkan kaisar. Dalam pencariannya, Tiet-Lieu kembali ke pedesaan. Dia melihat bahwa padi di sawahnya sudah matang dan siap dipanen. Berjalan di dekat sawah ketan, dia memetik beberapa butir pada batang yang panjang. Dia mendekatkan mereka ke hidungnya dan dia bisa mencium aroma yang lembut. Seluruh keluarganya kemudian berangkat untuk memanen beras, Tiet-Lieu sendiri menggiling butiran beras ketan menjadi tepung halus. Istrinya mencampurnya dengan air menjadi pasta lembut. Anak-anaknya membantu dengan membuat api dan membungkus kue dengan daun. Dalam waktu singkat, mereka selesai, dan di depan mereka terbentang dua jenis kue: yang satu bulat dan yang lainnya berbentuk persegi. Kue bulat itu dibuat dengan adonan ketan dan disebut “banh day” oleh Tiet-Lieu. Dia menamai kue berbentuk persegi itu “banh chung” yang dibuatnya dengan nasi, kacang hijau yang dibungkus daun. Semua orang sangat senang dengan jenis kue baru ini. Pada hari pertama musim semi, para pangeran membawa hadiah kerja dan cinta mereka kepada kaisar. Salah satunya membawa hidangan ikan kukus dan jamur yang lezat. Yang lain membawa serta merak panggang dan beberapa lobster. Semua makanan dimasak dengan indah. Saat giliran Tiet-Lieu memberikan hadiah, ia membawa “banh chung” dan istrinya membawa “banh day” kepada kaisar. Melihat persembahan sederhana Tiet-Lieu, pangeran lain mencemooh mereka. Tetapi setelah mencicipi semua makanan yang dibawa ke pengadilan oleh putranya, kaisar memutuskan bahwa hadiah pertama harus diberikan kepada Tiet-Lieu. Kaisar kemudian mengatakan bahwa hadiah putra bungsunya bukan hanya yang paling enak, tetapi juga yang paling berarti karena Tiet-Lieu tidak menggunakan apa pun kecuali nasi yang merupakan bahan makanan pokok rakyat untuk membuatnya. Kaisar menyerahkan tahta dan menjadikan Tiet-Lieu sebagai kaisar baru. Semua pangeran lainnya membungkuk untuk menunjukkan rasa hormat dan memberi selamat kepada kaisar baru. Baca juga cerita rakyat dunia lainnya pada posting berikut ini: Pranala luar : https://aseanfolktales.wordpress.com/2015/12/06/story-of-rice-cake/

Cerita Rakyat Vietnam : Kisah Kue Beras

Berapa banyak cerita rakyat Vietnam yang Anda tahu?

Tahukah Anda apa yang tersirat dari cerita-cerita itu? Semua cerita rakyat memiliki arti penting dan memberi tahu kita apa yang harus kita lakukan, apa kebajikan manusia dan sebagainya.

Di artikel ini, Anda membaca pengantar singkat dari setiap cerita dan jika Anda tertarik dengan cerita tersebut, Anda dapat membaca keseluruhan cerita.

Nikmati dunia cerita rakyat Vietnam!

Cerita Rakyat Vietnam : Legenda Kisah Kue Beras

Cerita Rakyat Vietnam Kisah Kue Beras
Advertising
Advertising

Kisah ini tentang seorang putra kaisar yang bijaksana dan keluarganya.

Suatu hari, kaisar menyatakan kepada putra-putranya bahwa siapa pun yang akan membawakan makanan terbaik untuknya akan menjadi kaisar berikutnya.

Para putra mulai mencari makanan khas seperti burung, hewan, dan lobster, tetapi putra bungsu Tiet-Lieu dan keluarganya tidak pergi ke mana pun untuk mencari makanan istimewa itu…

Kaisar Hung-Vuong memiliki banyak putra. Beberapa mengejar karir sastra. Yang lainnya unggul dalam seni bela diri.

Pangeran termuda bernama Tiet-Lieu tidak terlihat menyukai kemewahan. Sebaliknya, dia dan istri serta anak-anaknya memilih pedesaan tempat mereka bertani.

Suatu hari, menjelang akhir tahun, kaisar bertemu dengan semua putranya.

Dia memberi tahu mereka bahwa siapa pun yang membawakannya makanan paling istimewa dan tidak biasa akan dijadikan kaisar baru.

Hampir segera, para pangeran pergi ke rumah mereka dan mulai mencari makanan paling enak untuk ditawarkan kepada kaisar.

Beberapa pergi berburu di hutan dan membawa pulang burung dan hewan yang mereka siapkan menjadi hidangan yang paling enak.

Beberapa lainnya berlayar ke laut lepas, mencoba menangkap ikan, lobster, dan makanan laut yang sangat disukai. Baik laut yang ganas maupun cuaca yang ganas tidak dapat menghentikan mereka untuk mencari hadiah terbaik untuk menyenangkan kaisar.

Dalam pencariannya, Tiet-Lieu kembali ke pedesaan. Dia melihat bahwa padi di sawahnya sudah matang dan siap dipanen.

Berjalan di dekat sawah ketan, dia memetik beberapa butir pada batang yang panjang.

Dia mendekatkan mereka ke hidungnya dan dia bisa mencium aroma yang lembut.

Seluruh keluarganya kemudian berangkat untuk memanen beras, Tiet-Lieu sendiri menggiling butiran beras ketan menjadi tepung halus. Istrinya mencampurnya dengan air menjadi pasta lembut.

Anak-anaknya membantu dengan membuat api dan membungkus kue dengan daun. Dalam waktu singkat, mereka selesai, dan di depan mereka terbentang dua jenis kue: yang satu bulat dan yang lainnya berbentuk persegi.

Kue bulat itu dibuat dengan adonan ketan dan disebut “banh day” oleh Tiet-Lieu.

Dia menamai kue berbentuk persegi itu “banh chung” yang dibuatnya dengan nasi, kacang hijau yang dibungkus daun. Semua orang sangat senang dengan jenis kue baru ini.

Pada hari pertama musim semi, para pangeran membawa hadiah kerja dan cinta mereka kepada kaisar.

Salah satunya membawa hidangan ikan kukus dan jamur yang lezat. Yang lain membawa serta merak panggang dan beberapa lobster.

Semua makanan dimasak dengan indah.

Saat giliran Tiet-Lieu memberikan hadiah, ia membawa “banh chung” dan istrinya membawa “banh day” kepada kaisar.

Melihat persembahan sederhana Tiet-Lieu, pangeran lain mencemooh mereka. Tetapi setelah mencicipi semua makanan yang dibawa ke pengadilan oleh putranya, kaisar memutuskan bahwa hadiah pertama harus diberikan kepada Tiet-Lieu.

Kaisar kemudian mengatakan bahwa hadiah putra bungsunya bukan hanya yang paling enak, tetapi juga yang paling berarti karena Tiet-Lieu tidak menggunakan apa pun kecuali nasi yang merupakan bahan makanan pokok rakyat untuk membuatnya.

Kaisar menyerahkan tahta dan menjadikan Tiet-Lieu sebagai kaisar baru.

Semua pangeran lainnya membungkuk untuk menunjukkan rasa hormat dan memberi selamat kepada kaisar baru.

Baca juga cerita rakyat dunia lainnya pada posting berikut ini:

Pranala luar : https://aseanfolktales.wordpress.com/2015/12/06/story-of-rice-cake/