Kumpulan Cerita Horor, Seram dan Menakutkan untuk Anak+Tip Bercerita

Cerita pengantar tidur adalah bagian yang indah dari masa kecil anak-anak. Pada saat kecil kita pernah mendengar kisah yang menakjubkan tentang keberanian, petualangan, sedih, dan bahagia. Namun yang paling lama bertahan dalam adalah cerita horor untuk anak yang diceritakan orang tua atau kakek nenek nya. Sekarang sebagai orang tua, mungkin Anda ingin menceritakan kisah horor pendek untuk anak-anak Anda. Namun diingat saat bercerita harus sedikit berhati-hati. Berikut ini adalah kumpulan cerita horor pendek untuk serta panduan praktis untuk membantu Anda dalam mendongeng beberapa cerita seram yang menarik untuk anak-anak dan membuatnya berkesan. Daftar Isi Cerita Horor untuk Anak-Anak (Seram dan Menakutkan) Kumpulan Cerita Horor Seram dan Menakutkan untuk Anak Perhatian: Cerita-cerita horor pendek ini bukan untuk diceritakan pada anak-anak yang sangat muda dibawah 8 tahun. 1. Pengait "The Hook" Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas Di suatu malam gelap satu pasangan muda berhenti di jalan sepi untuk menikmati malam. Radio mobil menyiarkan peringatan tentang seorang penjahat yang melarikan diri bernama "The Hook", dijuluki demikian karena kait yang menggantikan tangan kanannya. Karena takut, baik pasangan muda itu pergi meninggalkan tempat itu dengan terburu-buru ketika mobil mulai bergetar. Ketika keduanya mencapai kedai kopi di dekatnya, gadis itu melihat sebuah kait berlumuran darah yang tergantung dari jendela kursi belakang mobil. Cara bercerita cerita horor anak: Buat drama yang cukup dengan fakta bahwa pasangan itu selamat karena mereka bergegas pergi. Dan fakta bahwa kail dibiarkan menggantung, menunjukkan bahwa "The Hook" ada di dekatnya. Baca juga : Cerita Lucu Anak Sekolah Dasar 2. Candy Man Rekomendasi Usia: 12 tahun ke atas Daniel adalah seorang lelaki miskin yang bekerja di pabrik permen setempat. Karena dia juga seorang seniman berbakat, pemilik pabrik memperkerjakannya untuk melukis potret putrinya, Rose. Daniel dan Rose saling jatuh cinta yang mengundang kemarahan ayah Rose dan penduduk kota. Mereka menyiksa dan memukulinya sampai dia mati. Daniel sudah lama mati, tetapi jiwanya yang tersiksa tidak meninggalkan dunia. Legenda mengatakan bahwa bahkan hari ini jika Anda memanggil nama "Candyman" lima kali, hantu Daniel akan datang menghantui Anda. Cara bercerita cerita seram pendek ini : Bangun minat di sekitar mengapa anak-anak tidak boleh memanggil kata "Candyman" lima kali dan dampaknya. Ceritakan dengan santai namun menarik bagi anak-anak dan jaga anak untuk terus terhubung. Baca juga : 20 Cerita Dongeng Kancil 3. Lantai 13 Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas Menurut legenda, ada rumah berhantu di kota Pennsylvania. Bertahun-tahun yang lalu, undangan dikirimkan kepada orang-orang yang meminta mereka untuk menghadiri pesta Halloween di sini, dan Jack dan Mary termasuk di antara para undangan. Rumah terdiri dari labirin dan tangga, semua mengarah ke 13 th lantai. Kebanyakan orang tidak pernah berhasil sampai ke lantai 13 , karena takut oleh orang-orang yang berpakaian seperti hantu. Tapi Jack dan Mary berhasil sampai ke lantai 13. Tapi tidak tahu apa yang mereka temukan di lantai ini karena mereka tidak pernah terlihat setelah pestaitu. Cara bercerita cerita pendek horor ini : Manfaatkan modulasi suara untuk menyampaikan ketakutan dan kelangkaan para tamu dan mendramatisasi ending dengan suara rendah. 4. Badut Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas Kisah ini adalah tentang keluarga yang pindah ke rumah besar dengan sejumlah besar kamar. Beberapa hari kemudian, kedua bocah lelaki dari pasangan itu mulai mengeluh tentang badut yang masuk ke kamar mereka pada malam hari, tetapi sang ayah tidak menganggapnya serius. Ketika seorang gadis muda datang untuk mengasuh anak-anak ketika orang tua keluar, dia pergi ke ruang bawah tanah untuk menonton TV setelah anak-anak pergi tidur. Dia menjadi tidak nyaman karena patung badut di dekat pintu dan memanggil pemilik rumah untuk bertanya apakah dia boleh menonton TV di ruang utama. Sang ayah menyuruhnya segera meninggalkan rumah bersama kedua anaknya dan menunggu di rumah tetangga. Gadis itu kemudian mengetahui bahwa keluarga itu tidak pernah memiliki patung badut di rumah mereka. Cara bercerita cerpen seram ini : Gunakan suara rendah untuk membangun kegelisahan ketika pengasuh melihat patung badut yang berdiri di dekat pintu dan bagaimana gadis itu meninggalkan rumah bersama dua anak dan bermain dengan tergesa-gesa. Baca juga : 10 Cerita Dongeng Dunia Populer untuk Anak-Anak 5. Kapal The Flying Dutchman Jauh di tahun 1961, sebuah kapal dari Belanda, yang disebut Flying Dutchman sedang dalam pelayarannya dan berada di dekat Tanjung Harapan ketika kapten melihat bahwa mereka berada di jalur badai besar. Dengan bantuan kru, kapal berhasil menghindari badai tetapi tidak dalam waktu lama, dan kapal itu mulai tenggelam. Kapten berteriak di badai bahwa ia akan terus mengitari tanjung dalam lingkaran selamanya jika itu yang diperlukan. Jika Anda te

Kumpulan Cerita Horor, Seram dan Menakutkan untuk Anak+Tip Bercerita
Hosting Unlimited Indonesia
Hosting Unlimited Indonesia

Cerita pengantar tidur adalah bagian yang indah dari masa kecil anak-anak.

Pada saat kecil kita pernah mendengar kisah yang menakjubkan tentang keberanian, petualangan, sedih, dan bahagia.

Namun yang paling lama bertahan dalam adalah cerita horor untuk anak yang diceritakan orang tua atau kakek nenek nya.

Sekarang sebagai orang tua, mungkin Anda ingin menceritakan kisah horor pendek untuk anak-anak Anda. Namun diingat saat bercerita harus sedikit berhati-hati.

Berikut ini adalah kumpulan cerita horor pendek untuk serta panduan praktis untuk membantu Anda dalam mendongeng beberapa cerita seram yang menarik untuk anak-anak dan membuatnya berkesan.

Daftar Isi

Cerita Horor untuk Anak-Anak (Seram dan Menakutkan)

Kumpulan Cerita Horor Seram dan Menakutkan untuk Anak

Kumpulan Cerita Horor Seram dan Menakutkan untuk Anak

Perhatian: Cerita-cerita horor pendek ini bukan untuk diceritakan pada anak-anak yang sangat muda dibawah 8 tahun.

1. Pengait "The Hook"

Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas

Di suatu malam gelap satu pasangan muda berhenti di jalan sepi untuk menikmati malam.

Radio mobil menyiarkan peringatan tentang seorang penjahat yang melarikan diri bernama "The Hook", dijuluki demikian karena kait yang menggantikan tangan kanannya.

Karena takut, baik pasangan muda itu pergi meninggalkan tempat itu dengan terburu-buru ketika mobil mulai bergetar. Ketika keduanya mencapai kedai kopi di dekatnya, gadis itu melihat sebuah kait berlumuran darah yang tergantung dari jendela kursi belakang mobil.

Cara bercerita cerita horor anak:

  • Buat drama yang cukup dengan fakta bahwa pasangan itu selamat karena mereka bergegas pergi.
  • Dan fakta bahwa kail dibiarkan menggantung, menunjukkan bahwa "The Hook" ada di dekatnya.

Baca juga : Cerita Lucu Anak Sekolah Dasar

2. Candy Man

Rekomendasi Usia: 12 tahun ke atas

Daniel adalah seorang lelaki miskin yang bekerja di pabrik permen setempat.

Karena dia juga seorang seniman berbakat, pemilik pabrik memperkerjakannya untuk melukis potret putrinya, Rose.

Daniel dan Rose saling jatuh cinta yang mengundang kemarahan ayah Rose dan penduduk kota.

Mereka menyiksa dan memukulinya sampai dia mati.

Daniel sudah lama mati, tetapi jiwanya yang tersiksa tidak meninggalkan dunia.

Legenda mengatakan bahwa bahkan hari ini jika Anda memanggil nama "Candyman" lima kali, hantu Daniel akan datang menghantui Anda.

Cara bercerita cerita seram pendek ini :

  • Bangun minat di sekitar mengapa anak-anak tidak boleh memanggil kata "Candyman" lima kali dan dampaknya.
  • Ceritakan dengan santai namun menarik bagi anak-anak dan jaga anak untuk terus terhubung.

Baca juga : 20 Cerita Dongeng Kancil

3. Lantai 13

Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas

Menurut legenda, ada rumah berhantu di kota Pennsylvania.

Bertahun-tahun yang lalu, undangan dikirimkan kepada orang-orang yang meminta mereka untuk menghadiri pesta Halloween di sini, dan Jack dan Mary termasuk di antara para undangan.

Rumah terdiri dari labirin dan tangga, semua mengarah ke 13 th lantai.

Kebanyakan orang tidak pernah berhasil sampai ke lantai 13 , karena takut oleh orang-orang yang berpakaian seperti hantu.

Tapi Jack dan Mary berhasil sampai ke lantai 13.

Tapi tidak tahu apa yang mereka temukan di lantai ini karena mereka tidak pernah terlihat setelah pestaitu.

Cara bercerita cerita pendek horor ini : Manfaatkan modulasi suara untuk menyampaikan ketakutan dan kelangkaan para tamu dan mendramatisasi ending dengan suara rendah.

4. Badut

Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas

Kisah ini adalah tentang keluarga yang pindah ke rumah besar dengan sejumlah besar kamar.

Beberapa hari kemudian, kedua bocah lelaki dari pasangan itu mulai mengeluh tentang badut yang masuk ke kamar mereka pada malam hari, tetapi sang ayah tidak menganggapnya serius.

Ketika seorang gadis muda datang untuk mengasuh anak-anak ketika orang tua keluar, dia pergi ke ruang bawah tanah untuk menonton TV setelah anak-anak pergi tidur.

Dia menjadi tidak nyaman karena patung badut di dekat pintu dan memanggil pemilik rumah untuk bertanya apakah dia boleh menonton TV di ruang utama.

Sang ayah menyuruhnya segera meninggalkan rumah bersama kedua anaknya dan menunggu di rumah tetangga.

Gadis itu kemudian mengetahui bahwa keluarga itu tidak pernah memiliki patung badut di rumah mereka.

Cara bercerita cerpen seram ini : Gunakan suara rendah untuk membangun kegelisahan ketika pengasuh melihat patung badut yang berdiri di dekat pintu dan bagaimana gadis itu meninggalkan rumah bersama dua anak dan bermain dengan tergesa-gesa.

Baca juga : 10 Cerita Dongeng Dunia Populer untuk Anak-Anak

5. Kapal The Flying Dutchman

Jauh di tahun 1961, sebuah kapal dari Belanda, yang disebut Flying Dutchman sedang dalam pelayarannya dan berada di dekat Tanjung Harapan ketika kapten melihat bahwa mereka berada di jalur badai besar.

Dengan bantuan kru, kapal berhasil menghindari badai tetapi tidak dalam waktu lama, dan kapal itu mulai tenggelam.

Kapten berteriak di badai bahwa ia akan terus mengitari tanjung dalam lingkaran selamanya jika itu yang diperlukan.

Jika Anda terjebak dalam badai di dekat Tanjung Harapan, Anda masih bisa melihat Flying Dutchman dan krunya berlayar ke badai.

Cara bercerita dongeng horor ini adalah :

  • Mendramatisasi badai, angin kencang, dan hujan untuk memberikan kisah tersebut nuansa yang nyata.
  • Bicara seperti yang dilakukan kapten dan Anda akan membuat anak-anak Anda terpikat pada cerita.

Baca juga: Fabel Dongeng Anak

6. Tatapannya

Rekomendasi Usia: 10 tahun ke atas

Seorang gadis muda bepergian dengan kereta api suatu malam.

Ada dua pria tua duduk di seberangnya, dan seorang wanita tua duduk di antara mereka, terus menatapnya dengan cara yang aneh.

Kereta berhenti di sebuah stasiun dan seorang pria, mengenakan mantel, melangkah masuk dan duduk di sebelahnya.

Gadis muda itu masih merasakan wanita tua itu menatapnya terus menerus sementara kedua pria tua itu tidak terlalu peduli.

Ketika kereta berhenti di halte berikutnya, lelaki berjaket parit meraih gadis itu dan mendorongnya ke stasiun.

Ketika gadis itu mulai menjerit, pria itu berkata, "Saya minta maaf, tapi saya baru saja menyelamatkan hidup Anda, karena wanita tua itu sudah mati dan pria-pria tua itu menopangnya".

Cara bercerita: Lukis gambar jahat pria yang menggunakan mantel dan bangun ketegangan sampai akhir ketika dia menarik gadis itu ke tempat yang aman.

Baca juga : 11 Cerita Dongeng Sebelum Tidur Anak Paling Menarik + Tip Bercerita

7. Hide and Seek

cerita seram untuk anak

cerita seram untuk anak

Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas

Kisah ini adalah tentang dua saudara lelaki yang bermain petak umpet di rumah mereka sementara orang tua mereka mengunjungi tetangga.

Ketika anak lelaki yang lebih tua itu berbalik ke dinding dan mulai menghitung, dia mendengar saudaranya berlari mencari tempat untuk bersembunyi.

Dia mencari kemana-mana tetapi tidak dapat menemukan saudaranya, ketika dia mendengar suara gerakan dari lemari.

Dia memanggil adik laki-lakinya, tetapi tidak ada jawaban; hanya kesunyian yang menakutkan.

Dia membuka lemari perlahan dan membungkuk untuk mengintip lebih dekat, ketika tangan putih, es menariknya kembali.

Dia kemudian mendengar adik laki-lakinya memanggilnya dari belakang, dan ketakutan, bocah itu berusaha melepaskan diri dari cengkeraman tangan dingin yang sedingin es.

Kedua saudara itu kemudian bergegas keluar dari kamar dan keluar dari rumah, berteriak.

Bagaimana jika tangan itu berhasil menarik bocah itu ke dalam lemari?

Cara bercerita cerpen menakutkan ini adalah dengan Mendramatisir suara gesekan dan keheningan yang mengikutinya. Ajukan pertanyaan "Bagaimana jika ..." dalam monoton dan lihat reaksinya.

8. Sweater yang Tertinggal

Rekomendasi Usia: 6 tahun ke atas

Ketika Paman Sam mengemudi di jalan raya suatu malam hujan, dia melihat seorang gadis muda mengenakan gaun cantik, memohon untuk menumpang ke rumahnya.

Paman Sam yang baik mengantarkan gadis itu ke rumahnya, mengobrol dan berbicara sepanjang perjalanan.

Keesokan harinya, dia menyadari bahwa gadis itu lupa sweternya di dalam mobil dan pergi ke rumahnya untuk mengembalikannya.

Seorang wanita tua menyambutnya di pintu dan ketika Paman Sam menceritakan bagaimana dia bertemu dengan gadis muda itu, wanita tua itu berkata, “Saya pikir itu tidak mungkin karena putri saya meninggal beberapa tahun yang lalu ketika dia kembali ke rumah setelah pesta”.

Cara bercerita dongeng seram ini adalah dengan cara Tekankan pada informasi dari wanita tua tentang putrinya yang sudah meninggal dan bawalah kisah ini ke akhir yang dramatis.

9. Televisi Lama

Sepasang suami istri tinggal bersama putra tunggal mereka di sebuah rumah di pinggiran kota Spanyol.

Kamar bocah laki-laki itu punya televisi tua. Setiap malam si anak selalu meminta televisi tua itu untuk ditutup dengan kain sebelum dia tidur.

Suatu hari sang ayah bertanya kepada bocah itu mengapa dia ingin TV tertutup di malam hari.

Bocah itu berkata, "Karena dari sanalah mereka berasal".

Orang tua mengabaikan komentar itu, berpikir itu hanya imajinasinya.

Suatu malam, orang tua harus pergi, jadi mereka menyewa pengasuh bayi untuk tinggal bersama putra mereka.

Ketika mereka kembali larut malam, mereka menemukan pengasuh anak duduk di luar rumah, bergumam, "Mereka membawanya pergi."

Bingung orang tua bergegas ke kamar anak itu dan menemukan penutup televisi tua itu terlepas dan anak itu menghilang.

Cara bercerita : Diam sebentar ketika Anda sudah mendekati akhir dan gunakan nada berbisik untuk mengatakan "anak itu menghilang".

10. Cerita Hantu Lucu (Penumpang)

Rekomendasi Usia: 8 tahun ke atas

Seorang pria berdiri di jalan raya yang sepi pada malam hujan yang gelap, menunggu untuk menumpang pulang.

Setelah sekian lama, dia melihat sebuah mobil mendekatinya dengan sangat lambat dan tanpa suara, tiba-tiba berhenti di depannya.

Putus asa untuk pulang, pria itu melompat ke dalam mobil, hanya untuk menyadari bahwa tidak ada seorang pun di dalam mobil, bahkan pengemudi.

Ketika mobil mendekati tikungan, sebuah tangan muncul entah dari mana dan mengarahkan mobil melewati tikungan dengan aman.

Takut pria itu melompat dari mobil dan berlari ke kedai kopi terdekat.

Ketika dia memasuki toko, beberapa orang berteriak padanya, “Hei! Inilah si idiot yang melompat ke mobil kami ketika kami mendorongnya ke atas bukit ”.

Cara bercerita : Buat banyak drama dan ketegangan di bagian awal hanya untuk memberinya sentuhan lucu di akhir cerita.

11. Cerita Horor Lucu Boneka Terkutuk

Rekomendasi Usia: 6 tahun ke atas

Seorang gadis muda sangat menyukai boneka dan memiliki banyak koleksi boneka di rumah.

Suatu ketika ketika dia melihat-lihat di toko mainan, dia menemukan boneka paling indah yang pernah ada dan ingin menambahkannya ke koleksinya.

Ketika dia bertanya kepada pemilik toko, dia diberitahu bahwa boneka itu dikutuk.

Tetapi gadis itu bersikeras untuk membelinya, dan pemiliknya dengan enggan menjualnya kepadanya.

Ketika dia sampai di rumahnya, dia masuk ke lift, dan pintu-pintu menutup di belakangnya.

Liftnya tidak bergerak, dan gadis itu mulai bertanya-tanya apakah ini karena boneka terkutuk itu.

Tiba-tiba boneka itu bergerak, memalingkan matanya yang hitam legam ke arahnya dan membuka mulutnya untuk berkata, "Tekan tombol lantai, dasar kau bodoh."

Cara bercerita cerita horror pendek ini adalah: Bawalah kisah itu ke puncak, terutama ketika gadis itu masuk ke lift dan itu tidak bergerak. Gunakan suara terlucu Anda untuk berbicara seperti boneka dan saksikan anak-anak meledak dengan tawa.

12. Takut Orang Mati

Rekomendasi Usia: 10 tahun ke atas

Malam itu sangat gelap ketika seorang wanita muda sedang berjalan pulang dari kantor, rutenya melewati kuburan di jalan.

Ketika dia mendekati gerbang kuburan, dia mulai gemetar dan gemetar ketakutan. Tiba-tiba, dia melihat seorang pria berjalan di depannya, dan dia merasa lega.

Wanita muda itu menyusulnya dan memintanya berjalan bersamanya ke rumahnya. Ketika mereka mendekati kuburan, gadis itu mengatakan kepadanya bahwa dia sangat takut pada orang mati.

Pria itu memandangnya, tersenyum dan berkata, "Mengapa kamu harus takut pada kami?"

Cara bercerita cerita horor singkat untuk anak ini : Pastikan Anda membuat perasaan mencekam yang cukup tentang kuburan dan malam hari. Pertanyaan terakhir harus ditanyakan dengan senyum maniak.

13. Siapa Bosnya?

Seorang gadis muda pergi ke kemah musim panas selama liburan sekolahnya. Gadis ini sangat suka memerintah dan karenanya adalah sosok yang tidak populer di antara siswa lain.

Bosan dengan sifat egoisnya, para siswa mengeluh kepada penyelenggara dan meminta mereka untuk memindahkan gadis itu ke pondok lain.

Tidak ada yang tahu bahwa pondok tempat gadis itu dipindahkan, adalah yang angker.

Tepat sebelum tidur, gadis itu menulis di dinding "Aku adalah Bosnya". Saat lampu dimatikan, gadis itu merasakan sepasang tangan merangkak ke lehernya dan perlahan mencekiknya.

Hari berikutnya ketika panitia datang mencarinya, mereka menemukannya mati. Tepat di atas coretan sebelumnya tertulis kata-kata tidak menyenangkan "Tidak, aku Bosnya".

Cara bercerita kisah horor seram ini adalah: Buat audiens Anda tetap tertarik dengan apa yang terjadi selanjutnya dengan menceritakan malam gadis itu di pondok dengan cara yang lambat dan hati-hati.

Bagaimana Kiat Penting untuk Mengisahkan Cerita Horor Menakutkan untuk Anak-anak?

cerita seram horor pendek untuk anak

cerita seram horor pendek untuk anak
  • Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah pemilihan cerita dan ke sesuaian umur pendengar. Cara bercerita merupakan kunci terpenting lainnya agar anak-anak tertarik dengan kisah yang anda ceritakan.
  • Bercerita harus berupa percakapan dan tidak boleh menjadi monolog satu arah yang akan membuat anak-anak bosan. Berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda terapkan ketika Anda memiliki banyak cerita menakutkan untuk diceritakan dalam gelap.
  • Penting untuk membaca dan berlatih cerita sebelum Anda menyajikannya kepada anak-anak, terutama jika ini adalah pertama kalinya Anda bercerita
  • Anda harus menggunakan nada bicara alih-alih hanya membacanya. Tekankan poin tinggi di mana perlu dan buat drama dengan suara Anda.
  • Selalu duduk di depan audiens Anda, jangan pernah duduk di samping mereka karena dampaknya berkurang.
  • Jika Anda berada di sekitar api unggun, pastikan api itu rendah dan berkedip-kedip, karena api yang berkobar akan menjadi pengalih perhatian.
  • Ukur usia rata-rata pendengar Anda dan pilih cerita yang sesuai.
  • Pertahankan volume rendah untuk menjaga audiens tetap fokus dan memperhatikan narasi Anda.
  • Anda juga bisa berdandan dan membuat cerita dengan pasangan Anda. Cerita menakutkan yang lucu adalah yang terbaik untuk diberlakukan bagi anak-anak yang tidak terbiasa dengan cerita menakutkan.

Apa Saja Hal-hal yang Harus Diingat Saat Menceritakan Kisah Menakutkan kepada Anak-Anak?

  • Setiap anak merespons secara berbeda terhadap cerita-cerita menakutkan. Pahami audiens dan tingkatkan atau kurangi ketakutan dalam cerita Anda.
  • Pastikan anak-anak mengunjungi toilet sebelum cerita dimulai. Juga, ingatlah untuk bertanya kepada mereka apakah mereka ingin Anda menemani mereka ke kamar kecil setelah cerita.
  • Kadang-kadang, pilihlah cerita yang dapat dibedakan oleh anak-anak dari kenyataan.
  • Pahami apa yang benar-benar membuat anak-anak Anda ketakutan, dan hindari cerita atau memodifikasi untuk meredakan stres.
  • Usahakan untuk menjaga agar mereka tetap tidak bersalah dan jangan menakuti mereka sepenuhnya.

Anak-anak suka mendengar cerita-cerita menakutkan pada waktu tidur dan ketika mereka sedang berkemah di alam liar. Jika Anda memilih cerita yang tepat untuk audiens yang tepat dan membuat mereka tetap terlibat (dan takut), kami yakin mereka akan ketagihan mendengarkan cerita seram selanjutnya.

Pranala luar dan sumber