Kumpulan Dongeng Putri Malaysia Yang Paling Terkenal

Sejak kecil, kita semua pernah mendengar cerita tentang Cinderella dan Putri Salju yang romantir. Mereka menemukan cinta sejati yaitu Pangeran Tampan dan akhirnya hidup bahagia selamanya. Tetapi tahukah Anda bahwa ternyata cukup banyak dongeng putri yang berasal dari negara Malaysia. Dongengnya sedikit berbeda dengan cerita putri Disney, namun bukan berarti tidak seru untuk disimak. Advertising Advertising Berikut adalah beberapa cerita rakyat putri yang berasal dari negara Malaysia. Daftar Isi Kumpulan Dongeng Putri Malaysia Yang Paling Populer 1. Puteri Gunung Ledang Kumpulan Dongeng Putri Malaysia Saya yakin cerita populer ini adalah salah satu cerita rakyat Malaysia yang sangat terkenal. Pada masa pemerintahan Sultan Mansor Shah dari Melaka, hiduplah seorang putri peri di istana magis di puncak Gunung Ledang. Kisah kecantikan dan kekuatan sihirnya menyebar ke mana-mana, segera sampai ke telinga sultan. Bertekad untuk menikahinya, sultan mengirim Hang Tuah dan kelompok prajuritnya untuk mengambil Puteri dari Gunung Ledang. Hang Tuah dan rombongannya menemukan Puteri dan menyampaikan lamaran sultan. Puteri kemudian memberi mereka 7 syarat yang harus dipenuhi sultan – jalan emas dari Melaka ke gunung, jalan perak dari gunung ke Melaka, tujuh nampan jantung nyamuk, tujuh nampan jantung kuman, tujuh tong sirih muda jus kacang, tujuh barel air mata perawan, dan cangkir perak berisi darah dari putra sultan – sebelum menyetujui lamarannya. Tentu saja, sultan tidak dapat memenuhi tuntutan yang mustahil ini, meskipun dia mencobanya tetapi akhirnya meninggalkan kerajaannya dalam kehancuran total dari usahanya. Legenda mengatakan bahwa Puteri masih tinggal di istana magisnya di puncak Gunung Ledang hingga hari ini. 2. Puteri Zaleha Dongeng Puteri Zaleha Menurut legenda, Sultan Kedah memiliki dua orang putri cantik, Puteri Zaleha dan Puteri Mariam. Zaleha sangat cantik dan dikatakan memiliki darah putih, bukan merah biasa. Berita kecantikan Zaleha dan darah putih langka menyebar ke seluruh wilayah dan menarik perhatian Pangeran Aceh. Pangeran kemudian mengobarkan perang terhadap bangsa Kedah, bersumpah untuk menghentikan serangan hanya setelah putri berdarah putih itu setuju untuk menikah dengannya. Karena Pangeran tidak tahu seperti apa Zaleha, Mariam setuju untuk menggantikan saudaranya dan menikah dengan Pangeran. Rahasia mereka terungkap ketika Mariam secara tidak sengaja menusuk jarinya dan darah merah mulai mengalir dari lukanya. Marah dengan tipuan itu, Pangeran mengirim pasukannya ke Kedah untuk menjemput pengantin wanita sejatinya. Namun, Zaleha tidak bisa ditemukan. Mendengar serangan itu, sultan menyembunyikan Zaleha jauh di dalam hutan, di mana bahkan cahaya bulan tidak akan menyentuhnya. Oleh karena itu julukannya ‘Puteri Lindungan Bulan’ (Putri Tersembunyi oleh Cahaya Bulan). Makamnya terletak di Bukit Seputeh dan dikatakan bahwa bulan masih menolak untuk menyinari makamnya bahkan sampai hari ini. 3. Tun Fatimah Cerita Rakyat Tun Fatimah Kisah ini merupakan tragedi. Tun Fatimah adalah putri Bendahara Melaka pada abad ke-16 dan kecantikannya tidak ada batasnya. Dalam salah satu kunjungannya, dia jatuh cinta dengan orang biasa dan segera mereka menikah. Meski ayahnya tidak berkeberatan dengan pernikahan tersebut, sudah lazim putri Bendahara dinikahkan dengan Sultan. Ini memberi kesempatan bagi musuh Bendahara untuk menjatuhkannya. Mereka menuduhnya melakukan pengkhianatan dan meyakinkan Sultan untuk membantai semua pria dalam keluarga bendahara, termasuk suami Tun Fatimah. Mungkin bagus untuk dicatat bahwa Sultan benar-benar ingin menikahinya juga. Sultan kemudian membawa para wanita dalam keluarga Bendahara tersebut di bawah perlindungannya di istana dan akhirnya menikah dengan Tun Fatimah. Selama pemerintahannya, Tun Fatimah menuntut balas kepada semua orang yang memfitnah ayahnya dan bahkan memimpin perang melawan Portugis ketika mereka menyerbu Melaka. Tapi konon Tun Fatimah tidak pernah tersenyum lagi, sejak keluarga ayahnya dibunuh. 4. Puteri Santubong & Puteri Sejinjang Kisah Puteri Santubong Ini adalah kisah dua putri, Santubong dan Sejinjang, yang berasal dari Negeri Burung Enggang. Kedua putri surgawi itu diturunkan ke bumi oleh Raja Dewata Mulia untuk menyelesaikan perselisihan antara dua desa. Raja memberi putri satu syarat: mereka tidak pernah berdebat satu sama lain. Para putri menyelesaikan perselisihan dan membantu penduduk desa menjadi makmur dengan mengajari mereka seni menenun dan mengirik beras. Semuanya baik-baik saja sampai suatu hari, ketika kedua putri itu jatuh cinta dengan pria yang sama dan terjadi pertengkaran hebat. Sebagai hukuman karena tidak mematuhinya, Raja Dewata Mulia mengubah para suster menjadi pulau dan pegunungan Sarawak. Jika Anda berwisata ke Gunung Santubong, Anda bisa melihat gunung tersebut terkelupas di satu sisi dimana konon pipi Puteri Santubong diiris. Potongan kepala Puteri Sejinjing yang hancur, selanjutnya, menjadi pulau Kera

Kumpulan Dongeng Putri Malaysia Yang Paling Terkenal

Sejak kecil, kita semua pernah mendengar cerita tentang Cinderella dan Putri Salju yang romantir.

Mereka menemukan cinta sejati yaitu Pangeran Tampan dan akhirnya hidup bahagia selamanya.

Tetapi tahukah Anda bahwa ternyata cukup banyak dongeng putri yang berasal dari negara Malaysia.

Dongengnya sedikit berbeda dengan cerita putri Disney, namun bukan berarti tidak seru untuk disimak.

Advertising
Advertising

Berikut adalah beberapa cerita rakyat putri yang berasal dari negara Malaysia.

Daftar Isi

Kumpulan Dongeng Putri Malaysia Yang Paling Populer

1. Puteri Gunung Ledang

Kumpulan Dongeng Putri Malaysia

Saya yakin cerita populer ini adalah salah satu cerita rakyat Malaysia yang sangat terkenal.

Pada masa pemerintahan Sultan Mansor Shah dari Melaka, hiduplah seorang putri peri di istana magis di puncak Gunung Ledang. Kisah kecantikan dan kekuatan sihirnya menyebar ke mana-mana, segera sampai ke telinga sultan.

Bertekad untuk menikahinya, sultan mengirim Hang Tuah dan kelompok prajuritnya untuk mengambil Puteri dari Gunung Ledang.

Hang Tuah dan rombongannya menemukan Puteri dan menyampaikan lamaran sultan.

Puteri kemudian memberi mereka 7 syarat yang harus dipenuhi sultan – jalan emas dari Melaka ke gunung, jalan perak dari gunung ke Melaka, tujuh nampan jantung nyamuk, tujuh nampan jantung kuman, tujuh tong sirih muda jus kacang, tujuh barel air mata perawan, dan cangkir perak berisi darah dari putra sultan – sebelum menyetujui lamarannya.

Tentu saja, sultan tidak dapat memenuhi tuntutan yang mustahil ini, meskipun dia mencobanya tetapi akhirnya meninggalkan kerajaannya dalam kehancuran total dari usahanya.

Legenda mengatakan bahwa Puteri masih tinggal di istana magisnya di puncak Gunung Ledang hingga hari ini.

2. Puteri Zaleha

Dongeng Puteri Zaleha

Menurut legenda, Sultan Kedah memiliki dua orang putri cantik, Puteri Zaleha dan Puteri Mariam.

Zaleha sangat cantik dan dikatakan memiliki darah putih, bukan merah biasa.

Berita kecantikan Zaleha dan darah putih langka menyebar ke seluruh wilayah dan menarik perhatian Pangeran Aceh.

Pangeran kemudian mengobarkan perang terhadap bangsa Kedah, bersumpah untuk menghentikan serangan hanya setelah putri berdarah putih itu setuju untuk menikah dengannya.

Karena Pangeran tidak tahu seperti apa Zaleha, Mariam setuju untuk menggantikan saudaranya dan menikah dengan Pangeran.

Rahasia mereka terungkap ketika Mariam secara tidak sengaja menusuk jarinya dan darah merah mulai mengalir dari lukanya.

Marah dengan tipuan itu, Pangeran mengirim pasukannya ke Kedah untuk menjemput pengantin wanita sejatinya.

Namun, Zaleha tidak bisa ditemukan.

Mendengar serangan itu, sultan menyembunyikan Zaleha jauh di dalam hutan, di mana bahkan cahaya bulan tidak akan menyentuhnya.

Oleh karena itu julukannya ‘Puteri Lindungan Bulan’ (Putri Tersembunyi oleh Cahaya Bulan).

Makamnya terletak di Bukit Seputeh dan dikatakan bahwa bulan masih menolak untuk menyinari makamnya bahkan sampai hari ini.

3. Tun Fatimah

Cerita Rakyat Tun Fatimah

Kisah ini merupakan tragedi.

Tun Fatimah adalah putri Bendahara Melaka pada abad ke-16 dan kecantikannya tidak ada batasnya.

Dalam salah satu kunjungannya, dia jatuh cinta dengan orang biasa dan segera mereka menikah.

Meski ayahnya tidak berkeberatan dengan pernikahan tersebut, sudah lazim putri Bendahara dinikahkan dengan Sultan.

Ini memberi kesempatan bagi musuh Bendahara untuk menjatuhkannya.

Mereka menuduhnya melakukan pengkhianatan dan meyakinkan Sultan untuk membantai semua pria dalam keluarga bendahara, termasuk suami Tun Fatimah.

Mungkin bagus untuk dicatat bahwa Sultan benar-benar ingin menikahinya juga.

Sultan kemudian membawa para wanita dalam keluarga Bendahara tersebut di bawah perlindungannya di istana dan akhirnya menikah dengan Tun Fatimah.

Selama pemerintahannya, Tun Fatimah menuntut balas kepada semua orang yang memfitnah ayahnya dan bahkan memimpin perang melawan Portugis ketika mereka menyerbu Melaka.

Tapi konon Tun Fatimah tidak pernah tersenyum lagi, sejak keluarga ayahnya dibunuh.

4. Puteri Santubong & Puteri Sejinjang

Kisah Puteri Santubong

Ini adalah kisah dua putri, Santubong dan Sejinjang, yang berasal dari Negeri Burung Enggang.

Kedua putri surgawi itu diturunkan ke bumi oleh Raja Dewata Mulia untuk menyelesaikan perselisihan antara dua desa.

Raja memberi putri satu syarat: mereka tidak pernah berdebat satu sama lain.

Para putri menyelesaikan perselisihan dan membantu penduduk desa menjadi makmur dengan mengajari mereka seni menenun dan mengirik beras.

Semuanya baik-baik saja sampai suatu hari, ketika kedua putri itu jatuh cinta dengan pria yang sama dan terjadi pertengkaran hebat.

Sebagai hukuman karena tidak mematuhinya, Raja Dewata Mulia mengubah para suster menjadi pulau dan pegunungan Sarawak.

Jika Anda berwisata ke Gunung Santubong, Anda bisa melihat gunung tersebut terkelupas di satu sisi dimana konon pipi Puteri Santubong diiris. Potongan kepala Puteri Sejinjing yang hancur, selanjutnya, menjadi pulau Kera, Satang dan Talang-talang.

5. Puteri Bidasari

Cerita Dongeng Puteri Bidasari

Ini adalah kisah tentang seorang gadis yang kecantikannya membuat ratu jahat begitu cemburu sehingga dia akan merapal mantra padanya. Terdengar akrab?

Cerita berawal dari seorang pedagang yang baik hati dan kaya yang menemukan seorang bayi perempuan di sampan yang mengapung di sungai dekat rumahnya.

Pedagang dan istrinya membawa pulang gadis itu dan menamainya Bidasari. Tentu saja, dia tumbuh menjadi wanita muda yang cantik.

Tanah Inderaputra diperintah oleh raja yang tampan dan ratu yang jahat.

Sang Ratu akan mengirim pelayannya untuk mencari siapa saja yang lebih cantik darinya.

Suatu hari, mereka menemukan Bidasari dan membawanya ke ratu.

Ratu yang cemburu memukuli gadis itu dan mengucapkan mantra padanya di mana dia mungkin hanya bangun pada tengah malam tetapi saat fajar, dia akan tertidur lelap.

Maka, Bidasari tidur sepanjang hari dan baru bangun di tengah malam.

Untuk melindunginya dari ratu, pedagang dan istrinya membangun istana jauh di dalam hutan, begitu dalam sehingga butuh dua hari perjalanan untuk mencapainya.

Suatu hari, raja menemukan istana selama berburu. Penasaran, dia memasuki istana dan melihat Bidasari tertidur lelap.

Dia mengawasinya sampai dia terbangun tengah malam.

Begitu melihat raja di sana, Bidasari menceritakan semua yang terjadi.

Raja kemudian menikah dengan Bidasari dan mereka hidup bahagia bersama di kastil yang megah.

Mantra Bidasari dipatahkan dan Ratu jahat diusir dari istana.

Jika Anda menyukai apa yang Anda baca, baca juga posting kami sebelumnya yaitu:

Sumber Gambar dan Pranala Luar:

  1. Malay Folklore
  2. The Puteri of Malaysian Folklore