Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat Bali

Legenda Kebo Iwa selalu dihubungkan dengan serangan Majapahit ke Pulau Bali. Konon kepala Kebo Iwa diabadikan di Pura Gaduh di Blahbatuh, Gianyar. Siapa kah Kebo Iwa? Dan kenapa pasukan Majapahit sangat takut kepadanya? Yuk kita ikuti kisah Kebo Iwa berikut ini. Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat dari Bali Pada zaman dahulu kala di Bali hiduplah sepasang suami istri yang telah lama tidak memiliki keturunan. Mereka sudah lama menikah namun belum juga memiliki anak. Advertising Advertising Setiap hari mereka berdoa meminta Tuhan untuk memberi mereka anak. Mereka berdoa dan terus berdoa. Tuhan akhirnya menjawab doa mereka. Sang istri kemudian hamil dan melahirkan seorang bayi laki-laki. Mereka sangat bersyukur dan bahagia. Bayi mereka luar biasa kuat. Dia sangat berbeda dari kebanyakan bayi. Dia banyak makan dan minum. Hari demi hari dia makan semakin banyak. Tubuhnya semakin besar dan kuat. Dan pada saat ia menginjak remaja, tubuhnya sudah sebesar kerbau. Orang-orang kemudian memanggilnya Kebo Iwa. Kebiasaan makannya membuat orang tua Kebo Iwa menghabiskan banyak uang untuk membeli makanannya dalam jumlah besar. Mereka akhirnya bangkrut. Mereka menyerah dan meminta penduduk desa membantu mereka menyediakan makanan. Penduduk desa kemudian bekerja sama untuk memasak dan membangun rumah besar untuk Kebo Iwa. Dia seperti raksasa. Dia tidak bisa tinggal bersama orang tuanya lagi karena tubuhnya terlalu besar. Sayangnya, setelah beberapa bulan, penduduk desa juga tidak mampu untuk memasak makanan untuknya. Mereka kemudian meminta Kebo Iwa untuk memasak makanannya sendiri. Penduduk desa membantu menyiapkan bahan bakunya. Kebo Iwa setuju dan sebagai ungkapan terima kasih kepada penduduk desa, ia membangun bendungan, menggali sumur, dan melindungi penduduk desa dari binatang buas dan orang-orang yang ingin menyerang desa mereka. Dia melakukan hal-hal itu sendiri. Legenda Kebo Iwa Di saat bersamaan di Pulau Jawa tengah berkembang kerajaan Majapahit yang ingin melebarkan kekuasaannya ke luar Pulau Jawa. Sala satu daerah yang menjadi incarannya adalah Pulau Bali. Ketika pasukan Majapahit berencana menyerang Bali. Mereka tahu tentang Kebo Iwa. Dan mereka juga tahu bahwa mereka tidak bisa menaklukkan Bali dengan Kebo Iwa disana. Kebo Iwa terlalu kuat untuk mereka. Gajah Mada, Maha Patih Majapahit kemudian merencanakan sesuatu. Mereka berpura-pura mengundang Kebo Iwa ke Majapahit untuk membantu menggali sumur. Mereka mengatakan bahwa Majapahit mengalami kemarau panjang dan membutuhkan banyak air. Kebo Iwa tidak tahu rencananya, jadi dia pergi ke Majapahit tanpa ada kecurigaan. Saat Kebo Iwa sedang asyik menggali sumur yang sangat besar, pasukan menutupi sumur tersebut dengan banyak bongkahan batu. Kebo Iwa mengalami kesulitan bernafas dan dikubur hidup-hidup. Dia meninggal di dalam sumur. Sepeninggal Kebo Iwa, Bali ditaklukkan oleh Majapahit. Sampai saat ini masyarakat masih mengingat Kebo Iwa karena telah berbuat banyak untuk Majapahit dan Bali. Kepala batu Kebo Iwa yang legendaris dapat ditemukan di Pura Gaduh di Blahbatuh, Gianyar. Kebo Iwa juga dikenal sebagai Kebo Waruga atau Kebo Taruna. Pesan moral dari Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat Bali ini adalah jadilah anak pandai yang rajin belajar sehingga tidak mudah dibodohi oleh orang lain. Baca juga legenda rakyat bali lainnya yaitu:

Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat Bali

Legenda Kebo Iwa selalu dihubungkan dengan serangan Majapahit ke Pulau Bali. Konon kepala Kebo Iwa diabadikan di Pura Gaduh di Blahbatuh, Gianyar.

Siapa kah Kebo Iwa? Dan kenapa pasukan Majapahit sangat takut kepadanya? Yuk kita ikuti kisah Kebo Iwa berikut ini.

Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat dari Bali

Pada zaman dahulu kala di Bali hiduplah sepasang suami istri yang telah lama tidak memiliki keturunan.

Mereka sudah lama menikah namun belum juga memiliki anak.

Advertising
Advertising

Setiap hari mereka berdoa meminta Tuhan untuk memberi mereka anak. Mereka berdoa dan terus berdoa.

Tuhan akhirnya menjawab doa mereka. Sang istri kemudian hamil dan melahirkan seorang bayi laki-laki.

Mereka sangat bersyukur dan bahagia.

Bayi mereka luar biasa kuat. Dia sangat berbeda dari kebanyakan bayi. Dia banyak makan dan minum. Hari demi hari dia makan semakin banyak.

Tubuhnya semakin besar dan kuat. Dan pada saat ia menginjak remaja, tubuhnya sudah sebesar kerbau.

Orang-orang kemudian memanggilnya Kebo Iwa.

Kebiasaan makannya membuat orang tua Kebo Iwa menghabiskan banyak uang untuk membeli makanannya dalam jumlah besar. Mereka akhirnya bangkrut.

Mereka menyerah dan meminta penduduk desa membantu mereka menyediakan makanan.

Penduduk desa kemudian bekerja sama untuk memasak dan membangun rumah besar untuk Kebo Iwa.

Dia seperti raksasa. Dia tidak bisa tinggal bersama orang tuanya lagi karena tubuhnya terlalu besar. Sayangnya, setelah beberapa bulan, penduduk desa juga tidak mampu untuk memasak makanan untuknya.

Mereka kemudian meminta Kebo Iwa untuk memasak makanannya sendiri. Penduduk desa membantu menyiapkan bahan bakunya.

Kebo Iwa setuju dan sebagai ungkapan terima kasih kepada penduduk desa, ia membangun bendungan, menggali sumur, dan melindungi penduduk desa dari binatang buas dan orang-orang yang ingin menyerang desa mereka. Dia melakukan hal-hal itu sendiri.

Legenda Kebo Iwa

Di saat bersamaan di Pulau Jawa tengah berkembang kerajaan Majapahit yang ingin melebarkan kekuasaannya ke luar Pulau Jawa.

Sala satu daerah yang menjadi incarannya adalah Pulau Bali.

Ketika pasukan Majapahit berencana menyerang Bali. Mereka tahu tentang Kebo Iwa. Dan mereka juga tahu bahwa mereka tidak bisa menaklukkan Bali dengan Kebo Iwa disana.

Kebo Iwa terlalu kuat untuk mereka.

Gajah Mada, Maha Patih Majapahit kemudian merencanakan sesuatu.

Mereka berpura-pura mengundang Kebo Iwa ke Majapahit untuk membantu menggali sumur.

Mereka mengatakan bahwa Majapahit mengalami kemarau panjang dan membutuhkan banyak air.

Kebo Iwa tidak tahu rencananya, jadi dia pergi ke Majapahit tanpa ada kecurigaan.

Saat Kebo Iwa sedang asyik menggali sumur yang sangat besar, pasukan menutupi sumur tersebut dengan banyak bongkahan batu. Kebo Iwa mengalami kesulitan bernafas dan dikubur hidup-hidup.

Dia meninggal di dalam sumur.

Sepeninggal Kebo Iwa, Bali ditaklukkan oleh Majapahit.

Sampai saat ini masyarakat masih mengingat Kebo Iwa karena telah berbuat banyak untuk Majapahit dan Bali.

Kepala batu Kebo Iwa yang legendaris dapat ditemukan di Pura Gaduh di Blahbatuh, Gianyar.

Kebo Iwa juga dikenal sebagai Kebo Waruga atau Kebo Taruna.

Pesan moral dari Legenda Kebo Iwa : Cerita Rakyat Bali ini adalah jadilah anak pandai yang rajin belajar sehingga tidak mudah dibodohi oleh orang lain.

Baca juga legenda rakyat bali lainnya yaitu: