Legenda Tengger (Gunung Bromo) Cerita Rakyat Jawa Timur

Legenda Tengger kami sajikan di malam ini agar adik-adik tahu asal mula salah satu kepercayaan masyarakat Jawa Timur. Kepercayaan turun termurun ini berupa upacara persembahan setiap tahun pada tanggal 14 Kasada (bulan kedua belas kalender Tengger). Penasaran dengan asal muasal upacara ini? Yuk kita ikuti ceritanya sampai selesai. Legenda Tengger (Gunung Bromo) Cerita Rakyat dari Jawa Timur Ratusan tahun yang lalu, pada masa pemerintahan raja terakhir Majapahit, Brawijaya, keadaan begitu tidak menentu karena berkembangnya agama baru, Islam. Advertising Advertising Pada saat itu, ratu melahirkan seorang bayi perempuan dan diberi nama Roro Anteng, kemudian sang putri menikah dengan Joko Seger, seorang dari Kasta Brahma. Karena pengaruh agama baru begitu kuat sehingga menimbulkan kekacauan. Raja dan pengikutnya terpaksa mundur ke wilayah timur, sebagian sampai di Bali dan sebagian sampai di gunung berapi. Pasangan suami istri baru, Roro Anteng dan Joko Seger juga bergabung bersama kelompok yang pergi ke gunung berapi. Legenda Tengger Gunung Bromo Cerita Rakyat Jawa Timur Kemudian mereka menguasai daerah gunung berapi dan menamakannya Tengger. Kata Tengger berasal dari Roro Anteng dan Joko Seger. Kemudian ia menamai dirinya dengan nama Purba Wasesa Mangkurat Ing Tengger yang berarti penguasa Tengger yang saleh. Bertahun-tahun seiring dengan berkembangnya wilayah yang makmur, Raja dan Ratu merasa tidak bahagia karena mereka tidak memiliki anak untuk menggantikan tahta mereka. Dalam keputusasaan mereka, mereka memutuskan untuk mendaki puncak gunung berapi untuk berdoa dan memohon di hadapan Para Dewa. Dalam keadaan meditasi pasangan itu mendengar suara gemuruh dan kawah panas terangkat secara ajaib disertai dengan petir emas. Doa mereka didengar oleh Para Dewa dan akan memberi mereka anak-anak, tetapi mereka harus mengorbankan anak terakhir mereka sebagai imbalan. Itu adalah masa depan yang menjanjikan yang tidak dapat disangkal. Tak lama kemudian, lahirlah bayi laki-laki pertama dan Roro Anteng menamainya Tumenggung Klewung. Anak demi anak lahir selama bertahun-tahun dan jumlahnya mencapai 25 orang yang diberi nama Kesuma untuk anak terakhirnya. Roro Anteng dan Joko Seger sangat bahagia karena cinta dan kasih sayang diberikan kepada anak-anak mereka. Kebahagiaan bertahan selama bertahun-tahun, tetapi perasaan khawatir dan sedih masih menghantui mereka karena janji mereka akan minta suatu hari. Mereka menyadari bahwa mereka tidak bisa lari dari kenyataan. HAri itupun tiba, Para Dewa mengingatkan mereka tentang janji mereka yang tidak bisa dihindari. Karena mereka merasakan betapa kejamnya mengorbankan anak kesayangan mereka, mereka memutuskan untuk mengingkari janji mereka dengan tidak mempersembahkannya kepada Para Dewa. Mereka membawa pergi anak-anak mereka untuk menyelamatkan anak terakhir mereka dari persembahan. Mereka mencoba mencari tempat untuk bersembunyi, namun mereka tidak dapat menemukannya. Tiba-tiba, letusan gunung berapi yang mengerikan mengikuti ke mana mereka pergi dan secara ajaib Kesuma, anak terakhir tercinta ditelan ke dalam kawah. Pada saat yang sama ketika Kesuma menghilang dari pandangan mereka, suara gemuruh berkurang dan keheningan yang aneh untuk beberapa saat tetapi sebuah suara tiba-tiba bergema: “Hai, saudara-saudaraku tercinta. Aku dikorbankan untuk kembali ke Dewa Hyang Widi Wasa untuk menyelamatkan kalian semua. Dan apa yang saya harapkan dalam damai dan hidup sejahtera. Jangan lupa untuk mengatur gotong royong di antara Kalian dan menyembah Para Dewa terus-menerus untuk mengatur upacara persembahan setiap tahun pada tanggal 14 Kasada (bulan kedua belas kalender Tengger) pada bulan purnama. Demi Tuhanmu. Hyang Widi Wasa.” Oleh karena itu Kakak dan adik Kesuma mengadakan upacara persembahan setiap tahun sesuai dengan nasehat Kesuma dan diadakan dari generasi ke generasi hingga sekarang. Baca juga legenda nusantara dan dunia lainnya berikut ini:

Legenda Tengger (Gunung Bromo) Cerita Rakyat Jawa Timur

Legenda Tengger kami sajikan di malam ini agar adik-adik tahu asal mula salah satu kepercayaan masyarakat Jawa Timur.

Kepercayaan turun termurun ini berupa upacara persembahan setiap tahun pada tanggal 14 Kasada (bulan kedua belas kalender Tengger).

Penasaran dengan asal muasal upacara ini? Yuk kita ikuti ceritanya sampai selesai.

Legenda Tengger (Gunung Bromo) Cerita Rakyat dari Jawa Timur

Ratusan tahun yang lalu, pada masa pemerintahan raja terakhir Majapahit, Brawijaya, keadaan begitu tidak menentu karena berkembangnya agama baru, Islam.

Advertising
Advertising

Pada saat itu, ratu melahirkan seorang bayi perempuan dan diberi nama Roro Anteng, kemudian sang putri menikah dengan Joko Seger, seorang dari Kasta Brahma.

Karena pengaruh agama baru begitu kuat sehingga menimbulkan kekacauan.

Raja dan pengikutnya terpaksa mundur ke wilayah timur, sebagian sampai di Bali dan sebagian sampai di gunung berapi.

Pasangan suami istri baru, Roro Anteng dan Joko Seger juga bergabung bersama kelompok yang pergi ke gunung berapi.

Legenda Tengger Gunung Bromo Cerita Rakyat Jawa Timur

Kemudian mereka menguasai daerah gunung berapi dan menamakannya Tengger.

Kata Tengger berasal dari Roro Anteng dan Joko Seger. Kemudian ia menamai dirinya dengan nama Purba Wasesa Mangkurat Ing Tengger yang berarti penguasa Tengger yang saleh.

Bertahun-tahun seiring dengan berkembangnya wilayah yang makmur, Raja dan Ratu merasa tidak bahagia karena mereka tidak memiliki anak untuk menggantikan tahta mereka.

Dalam keputusasaan mereka, mereka memutuskan untuk mendaki puncak gunung berapi untuk berdoa dan memohon di hadapan Para Dewa.

Dalam keadaan meditasi pasangan itu mendengar suara gemuruh dan kawah panas terangkat secara ajaib disertai dengan petir emas.

Doa mereka didengar oleh Para Dewa dan akan memberi mereka anak-anak, tetapi mereka harus mengorbankan anak terakhir mereka sebagai imbalan.

Itu adalah masa depan yang menjanjikan yang tidak dapat disangkal.

Tak lama kemudian, lahirlah bayi laki-laki pertama dan Roro Anteng menamainya Tumenggung Klewung.

Anak demi anak lahir selama bertahun-tahun dan jumlahnya mencapai 25 orang yang diberi nama Kesuma untuk anak terakhirnya.

Roro Anteng dan Joko Seger sangat bahagia karena cinta dan kasih sayang diberikan kepada anak-anak mereka.

Kebahagiaan bertahan selama bertahun-tahun, tetapi perasaan khawatir dan sedih masih menghantui mereka karena janji mereka akan minta suatu hari.

Mereka menyadari bahwa mereka tidak bisa lari dari kenyataan.

HAri itupun tiba, Para Dewa mengingatkan mereka tentang janji mereka yang tidak bisa dihindari.

Karena mereka merasakan betapa kejamnya mengorbankan anak kesayangan mereka, mereka memutuskan untuk mengingkari janji mereka dengan tidak mempersembahkannya kepada Para Dewa.

Mereka membawa pergi anak-anak mereka untuk menyelamatkan anak terakhir mereka dari persembahan.

Mereka mencoba mencari tempat untuk bersembunyi, namun mereka tidak dapat menemukannya.

Tiba-tiba, letusan gunung berapi yang mengerikan mengikuti ke mana mereka pergi dan secara ajaib Kesuma, anak terakhir tercinta ditelan ke dalam kawah.

Pada saat yang sama ketika Kesuma menghilang dari pandangan mereka, suara gemuruh berkurang dan keheningan yang aneh untuk beberapa saat tetapi sebuah suara tiba-tiba bergema:

“Hai, saudara-saudaraku tercinta. Aku dikorbankan untuk kembali ke Dewa Hyang Widi Wasa untuk menyelamatkan kalian semua. Dan apa yang saya harapkan dalam damai dan hidup sejahtera. Jangan lupa untuk mengatur gotong royong di antara Kalian dan menyembah Para Dewa terus-menerus untuk mengatur upacara persembahan setiap tahun pada tanggal 14 Kasada (bulan kedua belas kalender Tengger) pada bulan purnama. Demi Tuhanmu. Hyang Widi Wasa.”

Oleh karena itu Kakak dan adik Kesuma mengadakan upacara persembahan setiap tahun sesuai dengan nasehat Kesuma dan diadakan dari generasi ke generasi hingga sekarang.

Baca juga legenda nusantara dan dunia lainnya berikut ini: