Pemimpin Chechnya: Sikap Macron tentang Kartun Menginspirasi Teroris

MOSKOW - Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov menganggap Presiden Prancis Emmanuel Macron menginspirasi para teroris dengan membenarkan penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad.Macron menganggap penerbitan kartun itu sebagai bukti hak kebebasan berbicara dilindungi di Prancis.Kadyrov merupakan aliansi dekat Presiden Rusia Vladimir Putin. Kadyrov berpendapat setelah Prancis memperingatkan warganya yang tinggal atau melakukan perjalanan di beberapa negara mayoritas Muslim agar berhati-hati karena ancaman bahaya terkait kartun itu. Masalah itu berakar pada serangan pisau di luar sekolah Prancis pada 16 Oktober di mana seorang pria asal Chechnya memenggal kepala Samuel Paty, guru yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran tentang kebebasan berbicara. Baca Juga:Karikatur itu pertama kali diterbitkan oleh majalah satir yang kantornya di Paris diserang oleh pria bersenjata yang menewaskan 12 orang pada 2015. Kartun itu dianggap menghina Nabi Muhammad sehingga dikecam di penjuru dunia.Kadyrov adalah mantan pemberontak yang mendukung kampanye militer Kremlin yang menumpas pemberontakan militan Islam di Chechnya dan wilayah Rusia. (Baca Juga: Arab Saudi Kecam Kartun yang Menghina Nabi Muhammad SAW) Dia mengabaikan fakta bahwa penyerang Paty lahir di Chechnya. Menurut dia, pelaku penyerangan dibesarkan di Prancis. (Lihat Infografis: Daftar Produk Prancis yang Berpotensi Diboikot Dunia Muslim) Let's block ads! (Why?)

Pemimpin Chechnya: Sikap Macron tentang Kartun Menginspirasi Teroris
MOSKOW - Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov menganggap Presiden Prancis Emmanuel Macron menginspirasi para teroris dengan membenarkan penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad.

Macron menganggap penerbitan kartun itu sebagai bukti hak kebebasan berbicara dilindungi di Prancis.

Kadyrov merupakan aliansi dekat Presiden Rusia Vladimir Putin. Kadyrov berpendapat setelah Prancis memperingatkan warganya yang tinggal atau melakukan perjalanan di beberapa negara mayoritas Muslim agar berhati-hati karena ancaman bahaya terkait kartun itu.

Masalah itu berakar pada serangan pisau di luar sekolah Prancis pada 16 Oktober di mana seorang pria asal Chechnya memenggal kepala Samuel Paty, guru yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran tentang kebebasan berbicara.

Baca Juga:

Karikatur itu pertama kali diterbitkan oleh majalah satir yang kantornya di Paris diserang oleh pria bersenjata yang menewaskan 12 orang pada 2015. Kartun itu dianggap menghina Nabi Muhammad sehingga dikecam di penjuru dunia.

Kadyrov adalah mantan pemberontak yang mendukung kampanye militer Kremlin yang menumpas pemberontakan militan Islam di Chechnya dan wilayah Rusia. (Baca Juga: Arab Saudi Kecam Kartun yang Menghina Nabi Muhammad SAW)

Dia mengabaikan fakta bahwa penyerang Paty lahir di Chechnya. Menurut dia, pelaku penyerangan dibesarkan di Prancis. (Lihat Infografis: Daftar Produk Prancis yang Berpotensi Diboikot Dunia Muslim)

Let's block ads! (Why?)