Perbasi Tunggu FIBA Soal Kualifikasi Piala Asia Terkait Korona

PP Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (Perbasi) masih menunggu keputusan FIBA terkait kualifikasi Piala FIBA Asia sesi pertama di Jakarta akibat wabah virus korona yang terjadi di sejumlah negara. "Belum tentu (bertanding), kan, saya juga ga tahu (Filipina dan Korea datang), kalau datang hari pertama di cek panas ditahan seminggu bagaimana? Ini kan bukan masalah Filipina, bukan masalah Indonesia, bukan masalah FIBA, tapi seluruh dunia," ujar Ketua PP Perbasi Danny Kosasih di Jakarta, Rabu (12/2). Dalam Kualifikasi Piala FIBA Asia sesi pertama pada 21 hingga 23 Februari di Jakarta, Indonesia tergabung dalam Grup A bersama Filipina, Thailand, dan Korea Selatan. Baca juga: Jenazah Kobe Bryant dan Giana Sudah Dimakamkan Namun, akibat adanya wabah virus korona, sejumlah negara mengeluarkan travel warning ke luar atau dalam negeri untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, termasuk Filipina. Melihat kondisi itu, Perbasi tidak bisa bertindak lebih jauh dan menunggu keputusan dari FIBA untuk menentukan secepat-secepatnya status penyelenggaraan. Apabila diputuskan batal, Perbasi meminta agar pengumumannya tidak mendadak. Terlebih federasi telah mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk persiapan penyelenggaraan. "Jika ingin dibatalkan cepat-cepat. Saya tunggu saja dari mereka karena FIBA pun sedang rapat. Kalau saya tidak bisa bergerak apa-apa, tapi jangan sampai juga kurang dari dua hari baru ada keputusannya," kata dia. (OL-1) Let's block ads! (Why?)

 Perbasi Tunggu FIBA Soal Kualifikasi Piala Asia Terkait Korona

PP Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (Perbasi) masih menunggu keputusan FIBA terkait kualifikasi Piala FIBA Asia sesi pertama di Jakarta akibat wabah virus korona yang terjadi di sejumlah negara.

"Belum tentu (bertanding), kan, saya juga ga tahu (Filipina dan Korea datang), kalau datang hari pertama di cek panas ditahan seminggu bagaimana? Ini kan bukan masalah Filipina, bukan masalah Indonesia, bukan masalah FIBA, tapi seluruh dunia," ujar Ketua PP Perbasi Danny Kosasih di Jakarta, Rabu (12/2).

Dalam Kualifikasi Piala FIBA Asia sesi pertama pada 21 hingga 23 Februari di Jakarta, Indonesia tergabung dalam Grup A bersama Filipina, Thailand, dan Korea Selatan.

Baca juga: Jenazah Kobe Bryant dan Giana Sudah Dimakamkan

Namun, akibat adanya wabah virus korona, sejumlah negara mengeluarkan travel warning ke luar atau dalam negeri untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, termasuk Filipina.

Melihat kondisi itu, Perbasi tidak bisa bertindak lebih jauh dan menunggu keputusan dari FIBA untuk menentukan secepat-secepatnya status penyelenggaraan.

Apabila diputuskan batal, Perbasi meminta agar pengumumannya tidak mendadak. Terlebih federasi telah mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk persiapan penyelenggaraan.

"Jika ingin dibatalkan cepat-cepat. Saya tunggu saja dari mereka karena FIBA pun sedang rapat. Kalau saya tidak bisa bergerak apa-apa, tapi jangan sampai juga kurang dari dua hari baru ada keputusannya," kata dia. (OL-1)

Let's block ads! (Why?)