Sempat Tekan Alibaba Cs, Ini Ramalan Suram Ekonomi China 2022

Jakarta, CNBC Indonesia - Satu tahun lalu, Presiden China Xi Jinping berjanji untuk mengekang bisnis swasta yang "tidak teratur", yang tumbuh terlalu kuat serta mengambil terlalu banyak risiko sepanjang 2021. Setelahnya muncul tindakan keras regulasi besar-besaran dan menjebloskan banyak korban terkenal, seperti pendiri Alibaba Jack Ma. Namun ekonomi China kini terlihat jauh lebih goyah daripada sebelumnya, dan Xi tampaknya tidak siap untuk memperpanjang tindakan keras karena akan berdampak buruk pada negaranya. Pembatasan pada industri teknologi, keuangan, pendidikan, dan hiburan memukul saham. Pada satu titik ini menghapus nilai triliunan dolar dari perusahaan China di pasar global. Mereka juga memicu PHK besar-besaran di banyak perusahaan, menekan sektor pekerjaan bahkan ketika berusaha pulih dari pandemi. Peraturan lebih lanjut tentang perusahaan properti yang dimulai tahun lalu telah membebani pengembang besar yang sudah menanggung terlalu banyak utang. Real estate, yang menyumbang hampir sepertiga dari PDB China, kini dalam kemerosotan yang semakin dalam karena banyak pemain besar berada di ambang kehancuran. Pemerintah China kini memiliki beberapa risiko serius yang harus dihadapi pada tahun 2022. Meskipun China satu-satunya ekonomi utama yang tumbuh tahun 2020, pertumbuhan telah melambat lebih cepat dari yang diharapkan pada tahun 2021. Ini akibat negara terbebani oleh wabah Covid-19 yang berulang, gangguan rantai pasokan, krisis listrik, dan krisis real estat. "Penekanan pada stabilitas menunjukkan bahwa para pemimpin puncak semakin khawatir tentang risiko ketidakstabilan," kata Larry Hu, kepala ekonom China di Macquarie Group, dalam sebuah catatan penelitian baru-baru ini, dikutip dari CNN International. "Setahun pengetatan peraturan telah merusak kepercayaan bisnis," tambahnya. "Sekarang saatnya bagi pembuat kebijakan untuk mundur sedikit." China masih diperkirakan akan mencatat pertumbuhan yang signifikan pada tahun 2021, terlepas dari tantangan. Banyak ekonom memproyeksikan pertumbuhan sekitar 7,8%, jauh di atas level 6% yang ditetapkan otoritas China sebagai tujuan awal tahun ini. Tapi 2022 adalah cerita yang berbeda. Banyak bank besar telah memangkas perkiraan pertumbuhan mereka menjadi antara 4,9% dan 5,5%, yang akan menjadi tingkat pertumbuhan paling lambat sejak 1990, tahun ketika sanksi internasional setelah pembantaian Lapangan Tiananmen 1989 secara serius mengekang kegiatan ekonomi. "Fokus pemerintah China sebelumnya pada tindakan keras regulasi dan anti-monopoli dimungkinkan oleh pertumbuhan ekonomi China yang setinggi langit," kata Craig Singleton, seorang asisten China di Foundation for Defense of Democracies, sebuah think tank yang berbasis di Amerika Serikat. "Tidak lagi, karena pendorong pertumbuhan ekonomi China dengan cepat kehabisan tenaga." Ketika pembuat kebijakan China mencoba menstabilkan ekonomi pada tahun 2022, beberapa faktor utama akan menjadi pertimbangan utama. Menjaga pengangguran tetap rendah terdaftar kini menjadi bagian paling penting dari serangkaian area yang ingin menjadi fokus Beijing, menurut pernyataan yang dirilis setelah pertemuan bulan ini. Di sisi lain, tingkat pengangguran yang terkenal stabil, dirilis oleh pemerintah setiap bulan, tetap datar tahun ini, hanya berfluktuasi antara 4,9% dan 5,5%. Seruan berulang-ulang oleh para pemimpin puncak dalam berbagai kesempatan untuk memperkuat lapangan kerja menunjukkan bahwa mungkin ada masalah yang lebih besar daripada yang ditunjukkan data. "Saya pikir lapangan kerja sekarang memiliki sensitivitas yang lebih besar daripada PDB," kata George Magnus, rekanan di China Center di Universitas Oxford dan mantan kepala ekonom UBS. Sementara banyak tantangan menyeret pekerjaan, termasuk wabah Covid dan krisis real estat, Magnus mengatakan tindakan keras bisnis adalah faktor penting. Sektor swasta menyumbang 80% dari lapangan kerja, menurut statistik pemerintah. Singleton menunjukkan bahwa partai China itu sangat fokus pada pengangguran, khawatir bahwa PHK massal berpotensi membahayakan posisi partai. [Gambas:Video CNBC] (tfa/tfa) Adblock test (Why?)

Sempat Tekan Alibaba Cs, Ini Ramalan Suram Ekonomi China 2022
Jakarta, CNBC Indonesia - Satu tahun lalu, Presiden China Xi Jinping berjanji untuk mengekang bisnis swasta yang "tidak teratur", yang tumbuh terlalu kuat serta mengambil terlalu banyak risiko sepanjang 2021. Setelahnya muncul tindakan keras regulasi besar-besaran dan menjebloskan banyak korban terkenal, seperti pendiri Alibaba Jack Ma. Namun ekonomi China kini terlihat jauh lebih goyah daripada sebelumnya, dan Xi tampaknya tidak siap untuk memperpanjang tindakan keras karena akan berdampak buruk pada negaranya. Pembatasan pada industri teknologi, keuangan, pendidikan, dan hiburan memukul saham. Pada satu titik ini menghapus nilai triliunan dolar dari perusahaan China di pasar global. Mereka juga memicu PHK besar-besaran di banyak perusahaan, menekan sektor pekerjaan bahkan ketika berusaha pulih dari pandemi. Peraturan lebih lanjut tentang perusahaan properti yang dimulai tahun lalu telah membebani pengembang besar yang sudah menanggung terlalu banyak utang. Real estate, yang menyumbang hampir sepertiga dari PDB China, kini dalam kemerosotan yang semakin dalam karena banyak pemain besar berada di ambang kehancuran. Pemerintah China kini memiliki beberapa risiko serius yang harus dihadapi pada tahun 2022. Meskipun China satu-satunya ekonomi utama yang tumbuh tahun 2020, pertumbuhan telah melambat lebih cepat dari yang diharapkan pada tahun 2021. Ini akibat negara terbebani oleh wabah Covid-19 yang berulang, gangguan rantai pasokan, krisis listrik, dan krisis real estat. "Penekanan pada stabilitas menunjukkan bahwa para pemimpin puncak semakin khawatir tentang risiko ketidakstabilan," kata Larry Hu, kepala ekonom China di Macquarie Group, dalam sebuah catatan penelitian baru-baru ini, dikutip dari CNN International. "Setahun pengetatan peraturan telah merusak kepercayaan bisnis," tambahnya. "Sekarang saatnya bagi pembuat kebijakan untuk mundur sedikit." China masih diperkirakan akan mencatat pertumbuhan yang signifikan pada tahun 2021, terlepas dari tantangan. Banyak ekonom memproyeksikan pertumbuhan sekitar 7,8%, jauh di atas level 6% yang ditetapkan otoritas China sebagai tujuan awal tahun ini. Tapi 2022 adalah cerita yang berbeda. Banyak bank besar telah memangkas perkiraan pertumbuhan mereka menjadi antara 4,9% dan 5,5%, yang akan menjadi tingkat pertumbuhan paling lambat sejak 1990, tahun ketika sanksi internasional setelah pembantaian Lapangan Tiananmen 1989 secara serius mengekang kegiatan ekonomi. "Fokus pemerintah China sebelumnya pada tindakan keras regulasi dan anti-monopoli dimungkinkan oleh pertumbuhan ekonomi China yang setinggi langit," kata Craig Singleton, seorang asisten China di Foundation for Defense of Democracies, sebuah think tank yang berbasis di Amerika Serikat. "Tidak lagi, karena pendorong pertumbuhan ekonomi China dengan cepat kehabisan tenaga." Ketika pembuat kebijakan China mencoba menstabilkan ekonomi pada tahun 2022, beberapa faktor utama akan menjadi pertimbangan utama. Menjaga pengangguran tetap rendah terdaftar kini menjadi bagian paling penting dari serangkaian area yang ingin menjadi fokus Beijing, menurut pernyataan yang dirilis setelah pertemuan bulan ini. Di sisi lain, tingkat pengangguran yang terkenal stabil, dirilis oleh pemerintah setiap bulan, tetap datar tahun ini, hanya berfluktuasi antara 4,9% dan 5,5%. Seruan berulang-ulang oleh para pemimpin puncak dalam berbagai kesempatan untuk memperkuat lapangan kerja menunjukkan bahwa mungkin ada masalah yang lebih besar daripada yang ditunjukkan data. "Saya pikir lapangan kerja sekarang memiliki sensitivitas yang lebih besar daripada PDB," kata George Magnus, rekanan di China Center di Universitas Oxford dan mantan kepala ekonom UBS. Sementara banyak tantangan menyeret pekerjaan, termasuk wabah Covid dan krisis real estat, Magnus mengatakan tindakan keras bisnis adalah faktor penting. Sektor swasta menyumbang 80% dari lapangan kerja, menurut statistik pemerintah. Singleton menunjukkan bahwa partai China itu sangat fokus pada pengangguran, khawatir bahwa PHK massal berpotensi membahayakan posisi partai. [Gambas:Video CNBC] (tfa/tfa) Adblock test (Why?)