Siaran Pers No.03/HM/KOMINFO/01/2020 Tentang Update Dampak Bencana Banjir Jabodetabek terhadap Infrastruktur dan Layanan Telekomunikasi per 7 Januari 2020

Siaran Pers No.03/HM/KOMINFO/01/2020Selasa, 7 Januari 2020Tentang Update Dampak Bencana Banjir Jabodetabek terhadap Infrastruktur dan Layanan Telekomunikasi per 7 Januari 2020 Dampak dari bencana banjir yang melanda wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) yang terjadi pada 1 Januari 2020 lalu telah menyebabkan beberapa site seluler mengalami gangguan dikarenakan pemutusan aliran listrik oleh PLN berdasarkan faktor keamanan dan keselamatan. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyampaikan bahwa pada 1 Januari 2020 dari total 22.867 Base Transceiver Station (BTS) di wilayah Jabodetabek, sekitar 10,7 persen tidak berfungsi akibat banjir. “Kalau di bidang telekomunikasi, di awal hari bencana banjir tanggal 1 itu memang dari 22,867 BTS di Jabodetabek ini, 10,7% itu tidak berfungsi, karena power supply, listriknya yang tidak tersedia akibat banjir,” kata Menteri Johnny. Berdasarkan laporan terbaru pada hari ini, Selasa (7/1/2020), Menteri Johnny memaparkan bahwa 99,8% BTS telah berfungsi secara normal sehingga layanan akses telekomunikasi kembali digunakan masyarakat.  “Pagi tadi saya dilaporkan bahwa BTS yang sudah berfungsi itu sebanyak 99,8%, yang belum berfungsi tinggal 0,2% atau hanya 46 BTS dari 22,867 BTS yang ada,” jelasnya. Data Site Seluler Down Pasca Bencana Banjir Jabodetabek Posisi tanggal 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB Ket: jumlah site eksisting berdasarkan data Q3 2019 Secara keseluruhan masyarakat/pelanggan masih bisa menggunakan layanan seluler untuk berkomunikasi meskipun beberapa site seluler mati karena site tersebut memiliki backup power dan operator mengerahkan mobile backup power atau genset portable. Selain itu, site yang down di-cover oleh site sekitarnya. Peta Site Seluler Down Per 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB Rekap Site Down Per Kab/Kota Per 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB Kementerian Kominfo akan terus melakukan monitoring terhadap jaringan telekomunikasi dan meminta operator seluler untuk mengerahkan segala upaya untuk melakukan pemulihan terhadap site seluler yang masih down dengan menggunakan genset sehingga dapat berfungsi kembali secara normal meskipun PLN masih memutuskan jaringan listrik dikarenakan kondisi masih belum aman.Ferdinandus SetuPlt. Kepala Biro Humas Kementerian Kominfoe-mail: humas@mail.kominfo.go.idTelp/Fax : 021-3504024Twitter @kemkominfo FB: @kemkominfo IG: @kemenkominfowebsite: www.kominfo.go.id

Siaran Pers No.03/HM/KOMINFO/01/2020 Tentang Update Dampak Bencana Banjir Jabodetabek terhadap Infrastruktur dan Layanan Telekomunikasi per 7 Januari 2020

Siaran Pers No.03/HM/KOMINFO/01/2020
Selasa, 7 Januari 2020
Tentang 
Update Dampak Bencana Banjir Jabodetabek terhadap Infrastruktur dan Layanan Telekomunikasi per 7 Januari 2020

Dampak dari bencana banjir yang melanda wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) yang terjadi pada 1 Januari 2020 lalu telah menyebabkan beberapa site seluler mengalami gangguan dikarenakan pemutusan aliran listrik oleh PLN berdasarkan faktor keamanan dan keselamatan.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyampaikan bahwa pada 1 Januari 2020 dari total 22.867 Base Transceiver Station (BTS) di wilayah Jabodetabek, sekitar 10,7 persen tidak berfungsi akibat banjir.

“Kalau di bidang telekomunikasi, di awal hari bencana banjir tanggal 1 itu memang dari 22,867 BTS di Jabodetabek ini, 10,7% itu tidak berfungsi, karena power supply, listriknya yang tidak tersedia akibat banjir,” kata Menteri Johnny.

Berdasarkan laporan terbaru pada hari ini, Selasa (7/1/2020), Menteri Johnny memaparkan bahwa 99,8% BTS telah berfungsi secara normal sehingga layanan akses telekomunikasi kembali digunakan masyarakat. 

“Pagi tadi saya dilaporkan bahwa BTS yang sudah berfungsi itu sebanyak 99,8%, yang belum berfungsi tinggal 0,2% atau hanya 46 BTS dari 22,867 BTS yang ada,” jelasnya.

Data Site Seluler Down Pasca Bencana Banjir Jabodetabek Posisi tanggal 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB

Ket: jumlah site eksisting berdasarkan data Q3 2019

Secara keseluruhan masyarakat/pelanggan masih bisa menggunakan layanan seluler untuk berkomunikasi meskipun beberapa site seluler mati karena site tersebut memiliki backup power dan operator mengerahkan mobile backup power atau genset portable. Selain itu, site yang down di-cover oleh site sekitarnya.

Peta Site Seluler Down Per 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB Rekap Site Down Per Kab/Kota Per 7 Januari 2020 Jam 09.00 WIB

Kementerian Kominfo akan terus melakukan monitoring terhadap jaringan telekomunikasi dan meminta operator seluler untuk mengerahkan segala upaya untuk melakukan pemulihan terhadap site seluler yang masih down dengan menggunakan genset sehingga dapat berfungsi kembali secara normal meskipun PLN masih memutuskan jaringan listrik dikarenakan kondisi masih belum aman.

Ferdinandus Setu
Plt. Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo
e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
Telp/Fax : 021-3504024
Twitter @kemkominfo FB: @kemkominfo IG: @kemenkominfo
website: www.kominfo.go.id