Zulkifli Hasan: Tidak Ada Kalah Menang

Zulkfli Hasan menyisihkan dua saingannya di Kongres PAN. REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Zulkifli Hasan berhak melanjutkan kembali kepemimpinan Partai Amanat Nasional (PAN). Ia menyisihkan dua rivalnya pada forum Kongres V PAN yang digelar di Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara, Selasa (11/2).Pada pemungutan suara pemilihan ketua umum PAN, Zulkifli Hasan meraup 332 suara. Suaranya disusul Mulfachri Harahap 225 suara, dan Drajat Wibowo 6 suara.Suara tidak sah dari arena kongres yang sempat diwarnai saling lempar kursi antarkader tercatat 3 suara. Sehingga total suara sah sebanyak 562 suara.Perolehan suara mayoritas bagi mantan Ketua MPR RI periode 2014-2019 bukan sekadar mengantarkannya kembali memimpin partai berlambang matahari bersinar tersebut. Tetapi memecahkan tradisi ketua umum satu periode.Panitia Kongres V PAN menerima lamaran empat kandidat ketua PAN periode 2020-2025, namun jelang pemilihan Asman Abnur memilih mengundurkan diri dari gelanggang kompetisi.Kongres V PAN turut disaksikan pendiri partai yang lahir pascareformasi yakni Amien Rais. Selain itu, seremoni pembukaan kongres yang berlangsung di Alun Alun Tugu Persatuan juga disaksikan dua mantan pimpinan PAN, yakni Soetrisno Bachir dan Hatta Rajasa.Ketua Umum PAN terpilih Zulkifli Hasan dalam pidatonya seusai ditetapkan sebagai ketua terpilih menyampaikan terima kasih kepada kader-kader PAN atas amanah yang diberikan. "Tidak ada kata-kata kalah dan menang di antara kader. Kongres adalah sarana pencapaian nilai demokrasi di partai kita," kata Zulkifli.Ia mengajak seluruh kader dan pengurus se-Tanah Air untuk bersama-sama menjawab harapan rakyat Indonesia dalam mewujudkan keadilan dan kesejahteraan. sumber : Antara Let's block ads! (Why?)

Zulkifli Hasan: Tidak Ada Kalah Menang
Zulkfli Hasan menyisihkan dua saingannya di Kongres PAN.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Zulkifli Hasan berhak melanjutkan kembali kepemimpinan Partai Amanat Nasional (PAN). Ia menyisihkan dua rivalnya pada forum Kongres V PAN yang digelar di Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara, Selasa (11/2).

Pada pemungutan suara pemilihan ketua umum PAN, Zulkifli Hasan meraup 332 suara. Suaranya disusul Mulfachri Harahap 225 suara, dan Drajat Wibowo 6 suara.

Suara tidak sah dari arena kongres yang sempat diwarnai saling lempar kursi antarkader tercatat 3 suara. Sehingga total suara sah sebanyak 562 suara.

Perolehan suara mayoritas bagi mantan Ketua MPR RI periode 2014-2019 bukan sekadar mengantarkannya kembali memimpin partai berlambang matahari bersinar tersebut. Tetapi memecahkan tradisi ketua umum satu periode.

Panitia Kongres V PAN menerima lamaran empat kandidat ketua PAN periode 2020-2025, namun jelang pemilihan Asman Abnur memilih mengundurkan diri dari gelanggang kompetisi.

Kongres V PAN turut disaksikan pendiri partai yang lahir pascareformasi yakni Amien Rais. Selain itu, seremoni pembukaan kongres yang berlangsung di Alun Alun Tugu Persatuan juga disaksikan dua mantan pimpinan PAN, yakni Soetrisno Bachir dan Hatta Rajasa.

Ketua Umum PAN terpilih Zulkifli Hasan dalam pidatonya seusai ditetapkan sebagai ketua terpilih menyampaikan terima kasih kepada kader-kader PAN atas amanah yang diberikan. "Tidak ada kata-kata kalah dan menang di antara kader. Kongres adalah sarana pencapaian nilai demokrasi di partai kita," kata Zulkifli.

Ia mengajak seluruh kader dan pengurus se-Tanah Air untuk bersama-sama menjawab harapan rakyat Indonesia dalam mewujudkan keadilan dan kesejahteraan.

sumber : Antara

Let's block ads! (Why?)